Wednesday, November 04, 2020

Perempuan dan Bahasanya

Halaaah judulnya ter...la...lu...

Gw agak-agak mikir apakah bahasa perempuan itu hanya dipahami sesama perempuan saja? Atau bahasa gw yang suka terlalu advance (baca: cetek) sampai kadang disalahpahami? Agak sedih belakangan sering disalahpahami. Atau gw aja yang sensi juga ya? Wkwkwk

Rasanya kangen sih mau ngobrol sama temen-temen, yang bener-bener temen. Yang udah tau buruk-buruknya gw lah. Temen yang pernah melalui malam bersama (baca: dauroh). Temen yang udah kenal lama sampai kami suka terlalu jujur. Wkwkwk. 

Ini judulnya nulis bahasa perempuan tapi isinya kangen temen-temen. Temen-temen gw kan pada jauh. Pada sibuk. Pada susah cari waktu. Apalagi udah jadi mamak ada prioritas lain. I missed ngobrol tanpa dianalisis lebih lanjut maksud omongan gw. Specially sama orang yang ga deket sama gw. Musti bangetkah omongan gw dianalisis sampe prasangka bermunculan. Like what, saya mah ngomong mah ngomong aja. Saya bukan politikus yang lagi ditebak besok mau bela kubu mana. Bukan lagi mengkode-kodekan bahasa qolbu. Just... dengerin aja as is gitu. Ga perlu jadi orang pinter banget ngobrol ama gw.

That being said, I missed talking with my friends, chat with my family. Hopefully covid end soon. 

---- Jurnal ala-ala

How do you feel today?

Agak setengah semangat, tapi yakin esok akan lebih baik #azek

What have you done for yourself today?

Ish, hampir ga melakukan apa-apa, tapi lalu inget kalo beli facial wash baru wkwkwk

One thing you’re greatful for today?

Shaum nya lancar, insyaAllah. Mudah-mudahan bisa gw bayar semua utang puasa gw sebelum Ramadhan lagi, insyaAllah

Thursday, November 21, 2019

Not Cool Me - Sebuah Cerita Percekcokan dengan Dokter

So today I'm loosing my coolness. Gw ga keren-keren banget tapi gw bisa bilang gw sok cool kalo ketemu orang baru. Konyol ketemu orang baru itu juga gw. Tapi kayaknya ini pertama kali gw komunikasi dengan orang baru dengan emosi. Lo tau emosi kalo kelurahan ga nyelesaiin KTP lo? Itu emosi yang so-so lah ya. Emosi sih tapi bisa lo tahan. Tapi hari ini baaah ga gw sangka banget.

Hari ini Amir (akhirnya diputuskan) minta rujukan untuk penanganan Hisprungnya lebih lanjut. Setelah drama faskes 1 sebelumnya bilang Amir bukan sakit Hisprung, di faskes puskesmas ngesot rumah malah dengan mudahnya kasih surat rujukan itu. Berlanjutlah gw jalan ke RS tujuan. Dateng jam 10. Antri BPJS 20-30 menit. Terus ke dokternya. Di dokter ga antri karena emang subspesialis khusus yang pasiennya jarang-jarang.

Terus konsul... terus terangin kondisi Amir... terus terjadilah perdebatan gw dan sang dokter. Dokter kira gw minta surat rujukan ke dokter lain. Gw nya kira bisa ditanganin di situ aja. Dokternya kekeuh dengan suara gede kalo Amir udah kegedean untuk operasi Hisprung. Amir 2 tahun sekarang. Kalo mau sama dia, harusnya dari Amir lahir. Gw bilang dong waktu itu saya ga tau ada dokter subspesialis ini di RS sini. Jadinya saya ke RS lain yang beda kabupaten. Dokternya bales, lah ini tau saya ada praktek di sini. Gw bales lagi, ya taunya ya udah lewaaaat. Pas Amir lagi darurat ya mana gw tau.

Dan muter-muterlah percekcokan omongan kami.

Which... yang agak gw sesali sebenernya bukan sikap dokternya sih. Bodo amat lah dokter itu mau ngomong apa soal pilihan dokter-RS gw sebelumnya. Yang gw sesali adalah di tengah-tengah adu mulut itu. Gw baru sadar kalo nada suara gw naik mengikuti nada suara sang dokter. I'm not cool. Oh no. Sampe-sampe pas balikin berkas, susternya bisik-bisik kenapa tadi, ga usah dimasukin ke hati ya, dokternya emang semangat. Terus gw berpendapat ya emang dokternya gituh. Gw dateng lagi juga ga bakal inget dia udah sebrutal itu ngomong ke gw. Cuma gw nya yang malu juga kedengeran ngotot-ngototan sama dokter, suaranya gede pula.

Eniweeeeiiii alhamdulillah dikasih rujukan ke RS pertama Amir. Gw suka di sono. Dokter, suster, starf, pada ramah-ramah. RS nya juga mevvah. Tapi ga semahal itu juga RSnya. Meskipun ke sono pake BPJS sih. Ga kuat juga bayar operasinya mandiri. Nama dokter Amir ga ada di list BPJS nya. InsyaAllah bisa diatur di sana, insyaAllah lancar, insyaAllah ga balik ke dokter ini lagi.

Eniwei lagiiiii. Kebetulan Qadarallah ini kejadian di gw. Dimana gw dalam kondisi sedang siap mental. Karena di faskes 1 sebelumnya Amir ga dapet rujukan, gw udah dalam state nothing to loose hari ini. Dapet rujukan ya alhamdulillah, ga dapet ya alhamdulillah insyaAllah ditunjukkan jalan sehat Amir yang lain. Tapi kan ga semua orang dalam kondisi mental seperti gw hari ini. Gw aja takjub gw bisa sengak gitu ama dokter. Ya membayangkan itu dialami gw saat mental gw lagi down-downnya, gw milih nyimpen anak aja di rumah, ga usah ke dokter lagi kalo cuma buat diomelin. Kok sebegitunya sih seorang dokter senior bersikap. Ga habis pikir ya Allah... Tingkat kesembuhan Indonesia mungkin ada faktor dari sikap dokternya juga #sotoyini #ganemudata. Tapi bener kali ya. Orang ga mau ke RS karena takut. Orang ga mau minum obat karena takut. Hingga sakitnya menjadi-jadi. Dulu gw kira teori kuliah aja. Ternyata gw ketemu dokter baik mulu dari dulu.

Eniwei lagiiii (2) gw bisa memilih berpositif thinking kalo beliau sedang menjalankan etika profesi untuk tidak merebut pasien orang lain. Gw jg bisa berpositif thinking emang hidupnya berantakan jadi di tempat kerja jadi pelampiasan 😂😂😂 orang jahat bener gw

Amir akan ketemu dokter baiknya di RS mevvah itu. Tercover BPJS. Amir lekas sembuh. Dan gw kembali waras

Thursday, June 27, 2019

Keyakinan Saya


Meskipun baru berusia 31 tahun, tapi udah banyak janji Allah yang gw kenyam. Gw alami. Gw terima.
Dan untuk penetapan presiden RI hari ini juga. Gw yakini kalau ada hal besar yang Allah siapkan buat bangsa ini. Mungkin akan dijalani bersama sebagai bangsa. Atau mungkin hal besar yang dijalani per individu.
Dengan segala keterbatasan gw, gw meyakini pihak yang lain sebagai kebenaran. Gw yakin orang jahat akan dapet balasan seadil-adilnya. Yakin banget. Makanya gw ga mau jadi orang jahat. Mudah-mudahan sih, meskipun mungkin ini do'a yang ga baik, gw pengen ngeliat keadilan itu terjadi di dunia selagi gw hidup. Gw harap juga ga lama lagi. Ya Allah.... ga lama dooooong. Atau kalo lama, kasih hamba banyak keringanan doooong *hamba macam apa ini, do'a ga ada adab 😂

Friday, June 21, 2019

Sedekah Pilihan dari Kitabisa.com


Saya senang sekarang kitabisa.com punya satu channel sendiri dimana satu channel itu mereka yang
mengalokasikan. Maksudnya seringkali menemukan campaign dengan kelebihan dana bantuan sampai tumpeh-tumpeh. Ya ga papa sih... (padahal mah iri). Memang setelah selesai pengobatan kan ga 100% semuanya jadi normal kembali. Siapa yang tau orang tuanya ngurusin sampai cuti habis, bolos terus, berakhir dipecat. Ga tau juga ternyata dia jualan, selama pengobatan habis tabungan, setelah pengobatan belum bisa jualan normal. Ya sisa dana setelah pengobatan itu untuk kelanjutan hidupnya.

Tapiiiii

Tidakkah kalian akan sedih ketika ngeliat ini satu campaign tumpeh-tumpeh sementara campaign lainnya bagai ditemani nyamuk saja? Anak tumor 2 tidak mendapat bantuan sebesar anak tumor 1? Atau malah bantuan yang diterima ga cukup?

Maka dari itu saya suka dengan campaign https://www.kitabisa.com/bisasembuh ini. Yang butuh urgent, yang dapet penggalangannya sedikit, itu bisa didistribusikan sama kitabisa. Mudah-mudahan terdistribusi adil. Minimal pemerataan bantuan lah ya. Sedih kali liat yang urgent, bekejaran dengan maut malah sepi donasi. Mudah-mudahan makin banyak #orangbaik. Mudah-mudahan juga pemerintah kita jadi #pemerintahbaik. Meski insyaAllah kita udah punya #goodbener

Saturday, December 19, 2015

"Kapan Kita Punya Anak Lagi?"



"Kalau udah dikasih Allah lagi"

Tamat.



Wkwkwk. Awal mula pernikahan kami tentunya sudah berharap dikasih anak. Namun versi realistisnya adalah di keluarga suami ada turunan lama jeda waktunya hingga hamil, dibarengi dengan kenyataan bahwa gw dan suami bukan tipe suka anak kecil sebenernya. Kalau boleh menghindar, kami lebih memilih menghindar. Meskipun gw tumbuh besar dengan sepupu-sepupu yang usianya terlampau jauh, jadi gw jatohnya ya terbiasa lah dengan anak kecil. Dibilang sukapun sebenernya engga. Bahkan sahabat-sahabat jaman SMA pun sudah ngecap gw sebagai orang yang nikahnya di usia lanjut, saking ga keliatan gw mau punya anaknya. Tapi jodoh ye jeng, malah yang nikah pertama di geng-gong kami dan pada usia muda.


Salah satu yang gw syukuri dalam rumah tangga kami adalah suami dan mertua ga pernah ngejar-ngejar soal hamil anak kedua. Bahkan setelah lahiran bocil, kayaknya kemarin pertama kalinya suami nanyain kapan hami lagi, hampir 4 tahun ga pernah ngebahas. Which menurut gw sangat menenangkan hati. Alhamdulillah lagi karenanya.

Ini sebenernya pengen ngebahas hadits yang ngebahas hak hamil itu keputusan istri. Tapi ga nemu-nemu dari googling. Atau bacaan gw salah ya waktu itu. Dikatainnya seinget gw ada sahabat yang datang menemui Rasulullah menanyakan bolehkah Azl karena anak kami sudah banyak, Rasulullah jawab tanyakanlah kepada istrimu. Yang tafsir salah satunya menunjukkan bahwa istri mempunyai hak untuk memutuskan hamil lagi atau engga. Tapi kok ga nemu ya haditsnya. Haduuuh kacau bener gw berilmu.

Yah itulah kalau ada yang tau, boleh taro di komen. Nanti ditampilin di mari. *antiklimaks

Sunday, December 13, 2015

Syukur Tidak Mengenal Rupa juga Fisik

Udah lama pengen nulis ini. Tapi bawaan males melulu. Muahaha

Pada suatu hari tersebutlah seorang mamak yang ordernya ditinggal sebentar nemenin anak ngeliatin kambing. Kambing tersebut berada di halaman mushola sekaligus rumah orang. Jadi rada-rada halaman milik bersama lah.

Tetiba...
Kucluk kucluk seorang mamak lainnya datang bersama bocilsnya. Jadilah ramai halaman tersebut dengan debocils and dekambings.

Mamak kedua memulai percakapan "Si fulan hebat ya. Memang keliatan beda dia. Sudah pinter. Sadar kalau mamanya ada dua", katanya ngomongin salah satu bocils yang main di situ.
Hah? Apa? Mamanya dua? Poligami? Dan kepopun berlanjut. Niatnya sih bukan gosip, pengen tahu kondisi anak fulan tadi. Tapi ya... Allah saja yang tahu niat sebenernya. Hehe
"Iya, kan papanya fulan nikah lagi abis cerai dari mamanya. Sering dibawa ke sana juga, jadi tau mama kandung sama mama tiri. Kalo adeknya kan ga ngalamin punya papa"

Ceritanya orang tua fulan cerai ga lama setelah anak kedua mereka lahir. Dan gw engga ngeh selama ini. Eh maksudnya mamak pertama ga ngeh berita tetangganya yang sering main bareng bocil. Memang sih sejak beberapa bulan sebelumnya ngerasa kalau fulan jadi lebih pendiem kalo ketemu di jalan dan jarang main ke rumah lagi. Ternyata anak sekecil itu sedang memendam pikirannya sendiri.

Terlepas dari kasus fulan

Sebenernya gw mengakui adanya rasa iri sekaligus kagum. Ada ya suami istri cucok banget kayak mereka. Istrinya langsing cantik. Suaminya manly cakep. Serasi lah diliatnya. Gw ama mas agun juga serasi sih, suami tinggi + istri lebar, serasi lah. Tapi yah gw semacam disadarkan kalau gw harus bangun dari judging people base on appearance.

Keserasian fisik tidak menjamin kalau pasangan menjalani hidup bahagia. Penampilan seseorang tidak menunjukkan kepuasan dia terhadap hidupnya. Dan gw merasa sangat sangat bodoh pernah berpikir seperti itu. Betapa gw pernah ngiri dan berandai.

Setelah mengetahui itu cukup gw dengan tingkat keserasian postur adanya apa dengan suami gw. *Pembenaran dengan berat badan inih*. Ada rasa sedih ketika mengetahui apa yang dialami si fulan. Ada rasa menyesal kenapa gw pernah banding2in. Dan juga ada rasa syukur. Terserahlah gw ama mas agun kurang elok disandingkan. Ga masalah. Asalkan kami bahagia bersama bocils penampakan kami ga serasi pun ga mengapa

Friday, October 16, 2015


Beginian muncul di timeline gw. Jadi inget baru pake kata ini ke mas agun. Ceritanya gw lagi minta sesuatu yang mas agun lebih suka, tapi gw mengusulkan alternatif lain - yang sebenernya sama aja hasilnya. Lalu mas agun membeberkan alasan-alasan kenapa cara pertama lebih baik. Terus keluar deh kata itu

"Ya udah"

Keliatan sih mas agun mau lanjutin penjabarannya. Tapi gara-gara gw ngomong itu terus mas agun diem.

Selesai