Thursday, November 21, 2019

Not Cool Me - Sebuah Cerita Percekcokan dengan Dokter

So today I'm loosing my coolness. Gw ga keren-keren banget tapi gw bisa bilang gw sok cool kalo ketemu orang baru. Konyol ketemu orang baru itu juga gw. Tapi kayaknya ini pertama kali gw komunikasi dengan orang baru dengan emosi. Lo tau emosi kalo kelurahan ga nyelesaiin KTP lo? Itu emosi yang so-so lah ya. Emosi sih tapi bisa lo tahan. Tapi hari ini baaah ga gw sangka banget.

Hari ini Amir (akhirnya diputuskan) minta rujukan untuk penanganan Hisprungnya lebih lanjut. Setelah drama faskes 1 sebelumnya bilang Amir bukan sakit Hisprung, di faskes puskesmas ngesot rumah malah dengan mudahnya kasih surat rujukan itu. Berlanjutlah gw jalan ke RS tujuan. Dateng jam 10. Antri BPJS 20-30 menit. Terus ke dokternya. Di dokter ga antri karena emang subspesialis khusus yang pasiennya jarang-jarang.

Terus konsul... terus terangin kondisi Amir... terus terjadilah perdebatan gw dan sang dokter. Dokter kira gw minta surat rujukan ke dokter lain. Gw nya kira bisa ditanganin di situ aja. Dokternya kekeuh dengan suara gede kalo Amir udah kegedean untuk operasi Hisprung. Amir 2 tahun sekarang. Kalo mau sama dia, harusnya dari Amir lahir. Gw bilang dong waktu itu saya ga tau ada dokter subspesialis ini di RS sini. Jadinya saya ke RS lain yang beda kabupaten. Dokternya bales, lah ini tau saya ada praktek di sini. Gw bales lagi, ya taunya ya udah lewaaaat. Pas Amir lagi darurat ya mana gw tau.

Dan muter-muterlah percekcokan omongan kami.

Which... yang agak gw sesali sebenernya bukan sikap dokternya sih. Bodo amat lah dokter itu mau ngomong apa soal pilihan dokter-RS gw sebelumnya. Yang gw sesali adalah di tengah-tengah adu mulut itu. Gw baru sadar kalo nada suara gw naik mengikuti nada suara sang dokter. I'm not cool. Oh no. Sampe-sampe pas balikin berkas, susternya bisik-bisik kenapa tadi, ga usah dimasukin ke hati ya, dokternya emang semangat. Terus gw berpendapat ya emang dokternya gituh. Gw dateng lagi juga ga bakal inget dia udah sebrutal itu ngomong ke gw. Cuma gw nya yang malu juga kedengeran ngotot-ngototan sama dokter, suaranya gede pula.

Eniweeeeiiii alhamdulillah dikasih rujukan ke RS pertama Amir. Gw suka di sono. Dokter, suster, starf, pada ramah-ramah. RS nya juga mevvah. Tapi ga semahal itu juga RSnya. Meskipun ke sono pake BPJS sih. Ga kuat juga bayar operasinya mandiri. Nama dokter Amir ga ada di list BPJS nya. InsyaAllah bisa diatur di sana, insyaAllah lancar, insyaAllah ga balik ke dokter ini lagi.

Eniwei lagiiiii. Kebetulan Qadarallah ini kejadian di gw. Dimana gw dalam kondisi sedang siap mental. Karena di faskes 1 sebelumnya Amir ga dapet rujukan, gw udah dalam state nothing to loose hari ini. Dapet rujukan ya alhamdulillah, ga dapet ya alhamdulillah insyaAllah ditunjukkan jalan sehat Amir yang lain. Tapi kan ga semua orang dalam kondisi mental seperti gw hari ini. Gw aja takjub gw bisa sengak gitu ama dokter. Ya membayangkan itu dialami gw saat mental gw lagi down-downnya, gw milih nyimpen anak aja di rumah, ga usah ke dokter lagi kalo cuma buat diomelin. Kok sebegitunya sih seorang dokter senior bersikap. Ga habis pikir ya Allah... Tingkat kesembuhan Indonesia mungkin ada faktor dari sikap dokternya juga #sotoyini #ganemudata. Tapi bener kali ya. Orang ga mau ke RS karena takut. Orang ga mau minum obat karena takut. Hingga sakitnya menjadi-jadi. Dulu gw kira teori kuliah aja. Ternyata gw ketemu dokter baik mulu dari dulu.

Eniwei lagiiii (2) gw bisa memilih berpositif thinking kalo beliau sedang menjalankan etika profesi untuk tidak merebut pasien orang lain. Gw jg bisa berpositif thinking emang hidupnya berantakan jadi di tempat kerja jadi pelampiasan 😂😂😂 orang jahat bener gw

Amir akan ketemu dokter baiknya di RS mevvah itu. Tercover BPJS. Amir lekas sembuh. Dan gw kembali waras

No comments: