Sunday, December 13, 2015

Syukur Tidak Mengenal Rupa juga Fisik

Udah lama pengen nulis ini. Tapi bawaan males melulu. Muahaha

Pada suatu hari tersebutlah seorang mamak yang ordernya ditinggal sebentar nemenin anak ngeliatin kambing. Kambing tersebut berada di halaman mushola sekaligus rumah orang. Jadi rada-rada halaman milik bersama lah.

Tetiba...
Kucluk kucluk seorang mamak lainnya datang bersama bocilsnya. Jadilah ramai halaman tersebut dengan debocils and dekambings.

Mamak kedua memulai percakapan "Si fulan hebat ya. Memang keliatan beda dia. Sudah pinter. Sadar kalau mamanya ada dua", katanya ngomongin salah satu bocils yang main di situ.
Hah? Apa? Mamanya dua? Poligami? Dan kepopun berlanjut. Niatnya sih bukan gosip, pengen tahu kondisi anak fulan tadi. Tapi ya... Allah saja yang tahu niat sebenernya. Hehe
"Iya, kan papanya fulan nikah lagi abis cerai dari mamanya. Sering dibawa ke sana juga, jadi tau mama kandung sama mama tiri. Kalo adeknya kan ga ngalamin punya papa"

Ceritanya orang tua fulan cerai ga lama setelah anak kedua mereka lahir. Dan gw engga ngeh selama ini. Eh maksudnya mamak pertama ga ngeh berita tetangganya yang sering main bareng bocil. Memang sih sejak beberapa bulan sebelumnya ngerasa kalau fulan jadi lebih pendiem kalo ketemu di jalan dan jarang main ke rumah lagi. Ternyata anak sekecil itu sedang memendam pikirannya sendiri.

Terlepas dari kasus fulan

Sebenernya gw mengakui adanya rasa iri sekaligus kagum. Ada ya suami istri cucok banget kayak mereka. Istrinya langsing cantik. Suaminya manly cakep. Serasi lah diliatnya. Gw ama mas agun juga serasi sih, suami tinggi + istri lebar, serasi lah. Tapi yah gw semacam disadarkan kalau gw harus bangun dari judging people base on appearance.

Keserasian fisik tidak menjamin kalau pasangan menjalani hidup bahagia. Penampilan seseorang tidak menunjukkan kepuasan dia terhadap hidupnya. Dan gw merasa sangat sangat bodoh pernah berpikir seperti itu. Betapa gw pernah ngiri dan berandai.

Setelah mengetahui itu cukup gw dengan tingkat keserasian postur adanya apa dengan suami gw. *Pembenaran dengan berat badan inih*. Ada rasa sedih ketika mengetahui apa yang dialami si fulan. Ada rasa menyesal kenapa gw pernah banding2in. Dan juga ada rasa syukur. Terserahlah gw ama mas agun kurang elok disandingkan. Ga masalah. Asalkan kami bahagia bersama bocils penampakan kami ga serasi pun ga mengapa

No comments: