Saturday, December 19, 2015

"Kapan Kita Punya Anak Lagi?"



"Kalau udah dikasih Allah lagi"

Tamat.



Wkwkwk. Awal mula pernikahan kami tentunya sudah berharap dikasih anak. Namun versi realistisnya adalah di keluarga suami ada turunan lama jeda waktunya hingga hamil, dibarengi dengan kenyataan bahwa gw dan suami bukan tipe suka anak kecil sebenernya. Kalau boleh menghindar, kami lebih memilih menghindar. Meskipun gw tumbuh besar dengan sepupu-sepupu yang usianya terlampau jauh, jadi gw jatohnya ya terbiasa lah dengan anak kecil. Dibilang sukapun sebenernya engga. Bahkan sahabat-sahabat jaman SMA pun sudah ngecap gw sebagai orang yang nikahnya di usia lanjut, saking ga keliatan gw mau punya anaknya. Tapi jodoh ye jeng, malah yang nikah pertama di geng-gong kami dan pada usia muda.


Salah satu yang gw syukuri dalam rumah tangga kami adalah suami dan mertua ga pernah ngejar-ngejar soal hamil anak kedua. Bahkan setelah lahiran bocil, kayaknya kemarin pertama kalinya suami nanyain kapan hami lagi, hampir 4 tahun ga pernah ngebahas. Which menurut gw sangat menenangkan hati. Alhamdulillah lagi karenanya.

Ini sebenernya pengen ngebahas hadits yang ngebahas hak hamil itu keputusan istri. Tapi ga nemu-nemu dari googling. Atau bacaan gw salah ya waktu itu. Dikatainnya seinget gw ada sahabat yang datang menemui Rasulullah menanyakan bolehkah Azl karena anak kami sudah banyak, Rasulullah jawab tanyakanlah kepada istrimu. Yang tafsir salah satunya menunjukkan bahwa istri mempunyai hak untuk memutuskan hamil lagi atau engga. Tapi kok ga nemu ya haditsnya. Haduuuh kacau bener gw berilmu.

Yah itulah kalau ada yang tau, boleh taro di komen. Nanti ditampilin di mari. *antiklimaks

1 comment:

moniqblueprint said...

Jadi kapan taa? *trus liat diri sendiri juga* hahaha
Apa perlu kita janjian? *eloohhhh