Saturday, May 23, 2015

Cari "Meaning" Bukan Kejar Uang

Berawal dari baca tulisan Pak Rhenald Kasali di mari, mau ga mau gw teringat masa2 galau yang belum lama lewat. Masa-masa dikala gw baru lulus apoteker, baru melahirkan Aliv, dan dalam keterbatasan finansial. Sejak SMA gw menyimpan bayangan di kepala gw kalau gw akan menjadi seorang programmer, terima job, ngerjain di rumah. Bayang-bayang menjadi manajer, direktur, atau jabatan yang keliatan keren lainnya di kantoran jarang sekali dan ga sreg buat gw. Dulu sih gw ga tau kenapa. Cuma sesederhana pendapat "Kayaknya enakan kerja di rumah deh. Santayyyy".

Setelah melahirkan Aliv sempat beberapa saat mencoba menjalan Sikun Footwear lagi, tapi ga ada sales terus. Nyari kerja sambilan di kaskus, ketemu job buat komen dan nulis alamat web di web orang lain (yang belakangan kemudian gw baru tau itu job bikin backlink). Si pemberi kerja nyuruh ngikutin step-step di salah satu thread di ads.id - yang kemudian gw anggap menjadi "rumah" tempat saudara sesama nasib berkumpul. Dari kerja sambilan kaskus itu lumayan bisa dapet 100-150rb per job, yang selesainya seminggu yang kurang tidur sambil ngurus bayi baru lahir, tapi alhamdulillah cukup buat beli pulsa internet sendiri. Berlanjut jualan Maijah dagangan adek gw, berlanjut dagang sabun herbal - yang kemudian susah stok, berlanjut jualan likes fb - yang kemudian supliernya susah masukin order.

Saat semua dagangan gw menghadapi kebuntuan2, gw nelongso lagi. Gw berdoa supaya bisa mendapat penghasilan dan kalau bisa gw tetep kerja di rumah. Saat itu orientasi gw adalah supaya bisa ngurus anak sendiri, bukan soal santay lagi. Ga ada pemasukan berlanjut ke harian, ke mingguan, lalu mulai masuk ke sebulan. Tabungan gw udah mau habis untuk pengeluaran rutin. Saat itu doa dan tangisnya makin kenceng. Gw tau kalo rezeki itu sudah pasti. Tapi gw sedih banget menyadari bahwa mungkin gw harus kerja kantoran ninggalin anak untuk menjemput rezeki itu.

Gw inget perasaan gw ketika bikin lapak kaskus ini, penuh doa, kepasrahan "Ya Allah ini ikhtiar terakhir hamba. Kalau lancar alhamdulillah. Kalau mentok juga ya sudah mudah2an hamba kuat ninggalin anak hamba buat ngantor". Dan kemudian apa men? Sales meledak-ledak. Seminggu pertama gw udah ada penjualan. Berlanjut ke penjualan berikutnya. Berlanjut ke reseller 1 - reseller 2 - dst. Bulan ke 3 jualan jasa instagram, gw udah bisa membukukan *bahasa super gaya sekali* omset se-anu dalam sehari. Jarang sih emang. Dan emang omset, bukan untung yang gw dapet. Tapi bagi gw itu luar biasa banget.

Kembali ke tulisan Pak Rhenald Kasali. Gw ga tau apa yang gw jalanin ini adalah "meaning". Keuntungan jasa gw baru terbagi ke gw dan reseller2 saja, belom ke khalayak luas. But you know what? Gw merasa sangat puas dengan kondisi sekarang. Masih sering pas pengen - pas ada order. Tabungan juga seadanya mudah2an cukup kalau terbentur kondisi tidak terduga. Tapi puas men. Alhamdulillah.

Gw bukan programmer yang kerja remote dari rumah. Gw seorang ibu rumah tangga yang jualan jasa instagram sementara mengurus suami dan anak dalam rumah mungil yang seringnya berantakan. Tapi jujur gw udah merasa lengkap. Masalah pasti ada... datang dan pergi, itu pasti. But overall gw merasa sangat beruntung bisa ketemu hal-hal aneh dalam hidup gw yang mengarahkan gw menjadi seperti sekarang. Yang gw kejar simpel, cuma pengen bisa berpenghasilan dari rumah ga perlu ninggalin anak. Berpenghasilan secukupnya saja, alhamdulillah. Biarpun terpaan jadi PNS dan ngantor itu terhembus dari saudara kanan kiri, dan bertahan teguh untuk anak, sementara uang ga ada.

Gw ga berharap semua orang ngerti atau appreciate dengan apa yang gw lakukan. Orang ga ngerti kok kalau belum pernah ngalamin ini sendiri. Rasa tercabik-cabik mendengar omongan orang untuk cari kerja padahal ingin kita hal yang lain. Dan gw rasa itu yang membuat gw dan suami saling menguatkan.


OOT dikit
Pernah suatu kali gw ngepost suatu gambar yang mewakilkan perjuangan gw. Dan seorang temen komentar "Terus gunanya suami apa?". Gw ga bales komen, bayangkan semua fb melihat balasan komen gw. Gw jawab di sini aja : Bersyukurlah lo ga perlu kerja buat bantuin suami lo. Bersyukurlah suami lo berkelimpahan dan memberikan sebagian besar kelimpahan itu ke elo. Bersyukurlah ladang amal lo ngedidik anak sekuat tenaga. Engga semua orang mendapat nikmat dan cobaan seperti itu. Buat gw inilah nikmat dan cobaan gw.

No comments: