Tuesday, February 03, 2015

Jakarta Kota yang Paling ga Aman

Baru tau? Kayaknya bukan rahasia umum kelakuan orang asli dan pendatang jakarta. Termasuk gw. Hahaha. Dulu pernah ngobrolin mental orang pendatang jakarta. Kalo gw kan emang lahiran jakarta. Yah biar jakarta pinggiran sih :p

Peluang Kerja Jakarta
Gw baru tau kalau jakarta adalah kota yang konon katanya bertebaran peluang yang bisa membalikkan nasib seseorang dari sinetron Si Doel Anak Sekolahan. Biarpun di situ Si Doel nya juga susah nyari kerjaan sih, tapi ada si mas jawa (yang gw lupa namanya) yang pergi ke jakarta buat ngubah nasib. Di sinetron itu dia ngeluh kok begini banget ya hidup di jakarta, katanya gampang kaya, dll. So selama gw idup di jakarta, peluang kerja jakarta emang banyak. Ga nyangkal kalo soal itu. Tapi kalo soal ngubah hidup jadi kaya raya, lain cerita. Tetep nyambungnya adalah kerja keras. Dimana kerja keras itu ga musti di jakarta, di daerah masing-masing juga bisa. Yakin kalo diri kita sendiri bisa berubah kaya raya berlimpah ruah *sebenernya lagi nyemangatin diri sendiri juga*

Mental Pendatang
Nah lanjut ke mas jawa di cerita si doel tadi. Dia sering banget ngeluhnya di film itu. Itu juga yang sering gw liat di para pendatang. Pendatang yang gw maksud adalah orang yang ga lahir atau dibesarkan di jakarta. Lebih pasnya sih orang yang dari kampung. Kalo pendatang yang dari kota besar juga macam surabaya, biasanya mentalnya udah sejalan hidup di jakarta. Salahnya sih mereka sudah mendapat frame bahwa pindah ke jakarta maka otomatis anda kaya. Begitu tiba di jakarta, kecele lah mereka. Samaaaa... sama-sama musti berjuang dulu. Sama-sama dari bawah dulu, naiknya berat. Terus juga mental buat "naik" ini. Antara pendatang dan orang jakarta itu keliatan bedanya. "Naik" yang sebenernya sama-sama berat, dianggap orang jakarta itu hal biasa, ga perlu dikeluhin. Tapi kalo pendatang rasa beratnya itu kayak dibahas terus gitu lho. Ya itu yang membuat mereka ga maju dan ga tahan lama di jakarta balik kampung.

Tingkat Kriminalitas
Saking beratnya tantangan orang jakarta tiap hari, mereka itu banyak yang "gila". Salah satunya gw juga sih emang. Gw sendiri beberapa kali lah kena kegilaan orang jakarta. SD dulu pernah percobaan piiiiip, SMA pernah kena piiiiip, lagi mau naik angkot dibisikin piiiiip. Beuh, mau nangis lagi ngingetnya.
Ya Allah, lindungi anak hamba dari orang-orang jahil. Aamiin *seling doa dulu*
Menurut gw tingkat kegilaan itu adalah karena tekanan hidup dimana mental pendatang dan warga jakarta juga ga tahan menghadapinya. Bukan berarti pendatang yang mulu yang melakukan kriminalitas lho. Orang jakarta asli juga sama.



Yang Kuat Yang Bertahan
Overall gw tau banyak juga pendatang yang sukses menaklukkan jakarta dan mengubah nasib dirinya dan keluarga di kampung. Ga usah jauh2 lah. Suami gw ngelego motor viar nya ke pemulung yang biasa lewat depan rumah. Serius, salah satu hal yang membuat gw kagum dengan beliau. Beliau itu sangat bisa melihat kepolosan, kesungguhan, kejujuran orang. Ga kayak gw, suuzoooon mulu. Makanya suami gw percaya ngelepas viarnya ke pemulung itu dengan dibayar cicil, ga pake jaminan apa-apa. Hape pun dia ga punya, kelilingpun telanjang kaki ga pake sendal. Suami gw cuma mengandalkan kejujuran dia tiap bulannya datang ke rumah buat nyicil bayar viar. dan Alhamdulillah, sampai sekarang lancar bayarnya, ga pernah kelewat. Pemulung tersebut jual jasa angkut buah dan sayur para pedagang di pasar deket rumah. Seharian kerja dapet 500rb, sampai akhirnya orang pasar rese' mintain dia "izin" dulu buat jual jasa angkut di situ. Akhirnya dia bawa pulang kampung dan ngebiarin keluarganya yang jalanin jasa angkut di pasar lokal sana. Intinya, yang kuat yang bertahan. Minimal banget terbiasalah dengan kondisi sulit, biar rasanya ga sulit-sulit amat.

No comments: