Tuesday, December 31, 2013

RefleksiKa 2013

Menjelang pergantian tahun masehi, dan juga setelah membaca sebuah posting di ads-id.com. Kayaknya posting kali ini cukup panjang *yoi. Karena saat ini saatnya Refleksika 2013 - Refleksi Ala Itasika 2013 . Yeeeeeeey

Kalau 2010 momen besarnya adalah menikah, 2011 adalah apoteker, 2012 adalah melahirkan Aliv, maka momen 2013 adalah momen keterbalikan rezeki. Engga terbalik juga sih, orang rezeki sudah ada jatahnya. Tapi mungkin lebih tepat ke perningkatan rezeki. Tolong abaikan ejaan yang tidak baku dan benar.

Akhir 2012 terbilang cukup gemilang buat gw dengan meningkatnya sales sabun herbal. Sayangnya tidak berlanjut ke 2013 dimana stok sabun herbal langka sekali. Langganan pada ilang, reseller pada kabur. Sempet down, bingung, tapi tetep yakin kalau rezeki Aliv sudah dijatah. Tinggal kami, orang tuanya yang bekerja keras menjemput rezekinya.

Gw lupa jelasnya bagaimana, tapi kemudian Allah mempertemukan gw dengan lapak mas Dawam Muntazam dimana beliau menjual ebook menjadi seorang dropshiper. Kalau sombong gw lagi kumat, gw dengan hidung panjang akan berkata "Gw udah sukses jadi pedagang kaleeee, ga perlu beginian". Tapi nyatanya gw belom sukses. Dan sukses gw juga cuma cukup buat orang sorangan, ga cukup buat satu keluarga. Akhirnya gw beli itu ebook dan gw praktekin. Alhamdulillah sales dateng. 2 sales di hari pertama jualan. Kemudian orderan dari sistem itu berjalan lancar.

Tapi bukan hidup namanya kalau ga dikasih tes sedikit aja. Suplier dari jasa yang gw dagangin pada susah dikontak. Ada yang sakit musti rawat rumah sakit, ada yang kebanjiran order jadi order gw keteteran, ada yang ga profesional itu pesenan ga selesai2. Putus harapan lagi. Menerawang lagi di kamar. Sempet tersirat ide untuk cari kerja kantoran aja. Tapi hati gw ga terima. Gw maw nemenin anak gw. Simpel. Karena gw ga besar sama mama. Gw besar sama tante. Gw ga maw anak gw ngalamin itu. Meskipun ga sedih sedih amat sih deket sama selain emak.

Suatu hari, gw berinisiatif membuka lapak baru di kaskus. Gw ga ngerti musti ngapain dan gw pikir kalau ga laku ya ga papa. Udah biasa hidup pas-pasan. Ini engga laku juga gw ga rugi, masih pas-pasan, engga jadi lebih miskin juga gw. Tapi emang rezeki anak. Alhamdulillah. Lapak terakhir gw jualan jasa follower dan like instagram. Waktu gw ngelapak, saingannya dikit dan harganya mahal-mahal. Orderan masuk dari jasa instagram. Order yang lumayan baaaaangeeeeeet buat gw. Lupa sih bulan2 awal jualan dapet untung berapa. Tapi catetan gw bulan Mei, untungya setara gaji orang kantoran. Bulan Juni sudah setara gaji apoteker. Sekarang alhamdulillah untung gw sudah setara dengan pekerja offshore.

$1000 pertama gw dapet dari jasa instagram dengan pasar lokal

Gw belom jualan ke bule, karena gagal terus. Lapak seoclerks gw bapuk, cuma dapet 1 sales. Ahahaha. Yang jelas pemasukan segitu gw dapet dari action. Juga ga lupa dengan reseller2 sayang. Mencapai sejumlah itu bukannya tanpa naik turun. Instagram berkali2 update, sehingga supplier yang sudah sepakat harga rendah pada stop service. Ga bisa kirim follower lagi. Musti cari supplier lain. Di supplier lain harganya tinggi, ga nutup dari harga. Pernah kena usil orang India $250. Keluar masuk forum yang white2 sampe black2 buat cari2 monetize system. Akhirnya kenal sama bule Rusia yang punya script follower. Sampe sekarang masih nyewa script bule Rusia *soalnya dia ga jual*. Tapi slow delivery sekarang. Sedang berpikir pindah ke penyedia script lain.

Overall 2013 ini luar biasa. Gw jadi makin terlatih up and down kehidupan, up and down bisnis, up and down berkeluarga. In many view, Alhamdulillah

Alhamdulillah

Alhamdulillah

1 comment:

camellia1911 said...

mak ita.. kangen gw ama lo.. at least baca tulisan2 lo ngebuat gw bisa ttp up date ttg lo n kakak aliv (ktauan deh gw stalker) .. thanks for the inspiration sikun.. :)