Monday, September 20, 2010

Ini Namanya Berdagang

Oke2 setelah sekian lama lagi, finally kembali menulis untuk blog tercinta. Tema yang diangkat saat ini adalah salah satu kesan pesan gw selama menjalani usaha setelah gw lulus

Well, hingga pada suatu hari dimana gw dan kamel jalan ke kota kembang, which is kami nyasar pas pulangnya, gw nemu barang menarik di kokem itu. Selama 4 tahun gw kuliah, kagak pernah gw injek tuh kota kembang. Padahal biasanya anak tpb yang ke sana. Hahaha. Gw baru tau selain jual DVD jepang, di bagian pasarnya itu penuh dengan berkios-kios sepatu dan sendal. Akhirnya gw memutuskan ngambil barang dari sana aja buat toko online gw. Wait, Ka? TOKO ONLINE?!! Nanti di belakang gw jelasin. Sekarang curcol dulu

Alhamdulillah, sepatu yang gw jual cukup unik dan murah. Yang gw pelajari dari bukunya Tung Desem Waringin yang Financial Revolution, elo itu either milih:
• Ngambil untung banyak tapi jualnya dikit
• Ngambil untung dikit tapi jualnya banyak
Gw memilih ngambil untung dikit dan jualnya banyak. Ga ada dasar milih waktu itu. Cuma belakangan gw baru nyadar kalo pedagang cina dan pedagang padang ngambil konsep yang gw pilih juga.

Nah, alhamdulillah dengan konsep itu, beberapa orang tertarik beli barang di tempat gw. Kemudian ada toko lain yang bertanya mengenai kemungkinan dia ngambil barang dagangan di gw, a.k.a gw masok buat dia. Then i answered “Yes” dengan wajah tersipu *lebay. Sebelumnya gw baru nemu 1 toko online aja yang jual barang yang sama dengan gw. Harga gw sama harga dia itu beda 20ribu, gw lebih murah tentunya. Oke deh, gamblang. Dia jual 75 ribu, gw jual 55 ribu

Man, buat cewek, selisih 20ribu itu worth banget buat sepatu yang dia pengenin.

Balik ke toko tadi. Gw kasih syarat kalo setelah pembelian ke 4, gw baru ngasih potongan harga ke dia. Maksudnya buat komitmen nih toko emang serius mau jualin barang-barang gw. Gw minta nama toko, nomer kontak, dll, finish.

Beberapa hari kemudian... Ini toko sering nanya ongkos kirim tapi jarang yang jadi pesen. Kalo pengalaman gw sih, yang nanya ama gw ongkos kirim biasanya pada jadi beli. Gw ceklah toko dia. You know, ini orang jual sepatu gw seharga 75 ribu. Mmm.. kok ngambil untungnya gede banget ya. Harga dari gw kan udah lebih murah dari biasa gw jual eceran

Fine then, menurut penasehat ekonomi gw, Diana Yusnita, gw musti stay dengan harga rendah gw karena itu mengundang pelanggan yang jual beli satuan juga mengundang toko lain buat disupply sama gw. Baiklah, aku turuti meski hati berat *apa sih.

Meskipun awalnya hati ga tenang terusik dengan keuntungan yang bisa lebih besar gw ambil, gw tetep pertahanin harga jual gw. Alhamdulillah, emang rezeki ga kemana, ada salah satu toko beneran di kepulauan riau yang minta disupply barang dari gw. Kalo toko online cuma minta kirimin maksimal 3 pasang aja sekali order. Ini toko riau minta kirim 1 kodi. Seneng dong? Ya senenglah. Tapi gw amat sangat berusaha nahan euphoria. Senang berlebihan itu ga bagus

Setelah gw itung berapa total pembelian dia, nominalnya agak lebih gede dari yang pernah gw handle. Bahkan gw sampe takut menyampaikan ke dia berapa totalnya dan gw juga takut nerima order itu karena nominalnya terlalu besar. Gw takut tiba2 gw jajanin aja tuh duit. Dan hampir gw bilang “Mba ke toko sebelah aja ya. Saya takut euy nerima uang segitu”. Untunglah akal sehat gw masih jalan sehingga gw mau terima ini order.

Ternyata emang bener, gw ga boleh terlalu seneng karena ternyata toko langganan gw ngambil barang, lagi abis stoknya. Muahahaha. Ini baru lucu. Geli sendiri gw.

Cerita berlanjut ke beberapa toko online lain yang minta disupply sama gw. Toko yang terakhir banget minta supply ini, jujur gw bilang, paling kebangetan dari yang pernah gw bayangin. Dia ternyata udah punya supplier lain tapi harga gw masih lebih murah (thanks to Diana’s advice *kecup kecup*).
Terus gw liat harga jual dia.
Lo tau berapa?
Dia jual normalnya, harganya itu 4 KALI LIPAT dari harga gw. Which is dia ngambil untung sebesar 145 ribu dari harga yang gw kasih ke dia.
Bo! Harga sepatunya aja berapa?!! Gw pengen banget bilang ke dia “Mbak, mbo ya jualan itu ojo larang larang tho”. Dan gw curhatlah ke Diana dan mengajukan ide bagaimana kalo gw menetapkan harga eceran terendah. Menurut Diana, gw ga bisa netapin HET, karena barang gw bukan barang retail atau franchise macam oriflame atau the body shop. Bener kata dia. Diana melanjutkan, “Demi kelangsungan usaha lo, elo add aja orang2 yang mau beli ke dia. Kan mereka juga liat harga lo lebih murah. Pada beli di elo deh. Bener kan?”. Ckckck, benar atau tidak, kami kemudian menyebut siasat ini dengan Siasat Kapitalis.

Yang pendapatnya sekarang ini masih terbukti adalah pendapat Tung Desem Waringin. Toko tadi memilih ngambil untung banyak tapi terjual sedikit. Wallahu’alam, apakah hal seperti termasuk menzalimi customer atau enggak. CMIIW

More about my online store, please visit http://www.facebook.com/sikun.footwear

2 comments:

ikhwanalim said...

waw! interesting story,,, sip good luck ya ma jualannya..

Pancake Lover said...

Itaaa...! Luar biasa strategi dagangnya :D

Canggih deh.

Inilah yang dibilang orang-orang kalau dagang itu sebenarnya insting. Bukan jaminan ketika kita mempelajari bisnis, bisa menjadi pebisnis. Sebagai anak SBM, gue ngerasa malu, karena Ita lebih berani.

Terus berjuang ya, Ika :D