Monday, June 14, 2010

Ladies, don’t try this EVER!

Di tengah-tengah persiapan menuju sidang, izinkanlah saya berbagi cerita saya hari ini. Sebelum ngasih tau ceritanya, ada beberapa hal yang perlu ente-ente tau, ok. Gw adalah anak pertama dari tiga bersaudara di lingkar utama keluarga gw. Di keluarga besar gw, gw adalah cucu pertama dari 11 orang cucu. So, secara official, gw kakak dari 2 orang adik. Secara unofficial, gw kakak dari 10 adik. Ga bermaksud maksain kondisi atau gimana, tapi ya begitu kenyataanya. Gw diharap bisa mengayomi 10 adek ini dan menjadi contoh yang baik buat mereka-mereka. Udah menjadi peraturan tidak tertulis di keluarga besar gw,, hehehe

Latar belakang ini yang membuat gw cukup awet muda secara kepribadian dan tampang. Pede gila. Dari ingatan gw mulai berjalan, gw udah jadi kakak. Dan pesan yang terngiang di kepala gw adalah ”Jagain adeknya, ya”. Kadang ngerasa beban. Tapi gw nyadar itu pembelajaran Allah buat gw mulai belajar bertanggung jawab dan berusaha buat megang amanah orang tua, tante, bude, dan nenek gw *kenapa peremuan semua yang disebutin?!! haha*

Masuk ke cerita,,

Tadi sore, waktu gw naek angkot Sadang Serang – Caringin, di simpang saat lampu merah, ada sosok kecil yang menarik perhatian gw. Ada seorang anak perempuan dengan baju babydoll berlari-lari mengejar sesuatu. Anak itu sekitar 2 tahun kayaknya. Gw merhatiin aja dia lari, ga ngerti dia lari buat apa. Dari situ gw melihat itu anak Cuma pake sendal sebelah. Awalnya gw senyum geli aja,, hehe, anak kecil lari-lari pake sendal sebelah pula. Lucu,,

Tapi kelucuan itu sesaat kemudian musnah menjadi perasaan kesal yang luar biasa

Ternyata anak itu mengejar seorang perempuan dewasa di depannya. Gw liat perempuan itu sebelumnya, tapi ga begitu ngeh. Anak itu berlari-lari kecil berusaha ngejar langkah perempuan yang berjalan santai. Tapi langkah anak kecil sejauh apa sih? Bahkan kalo dia lari? Gw liat anak itu tuh kesusahan ngejar si perempuan. Dan begitu agak mendekat, anak itu berusaha meraih tangan si perempuan. Sedih banget gw melihat anak itu 2-3 kali berusaha genggam tangan perempuan itu dan ga nyampe. Perempuan itu tetep jalan santai, ga nengok ke belakangnya. Jadi persepsi gw, anak itu mungkin salah orang atau gimana

Tebak dong!!!

Ketika anak itu sudah berhasil meraih tangan si perempuan, perempuan itu ga melepas seolah-olah memang sudah seharusnya anak itu memegang tangannya. Gw perhatiin lagi, perempuan itu megang sepatu sebelah yang sama kayak yang dipake anak itu. Dia bawa kayak tas bayi. Terus mereka jalan bergandengan sembari angkot gw mulai meluncur menjauhi adegan tersebut

........
Kesel! Gw kesel banget ngeliatnya!
Terlepas dari itu perempuan adalah ibunya atau bukan,, kenapa ninggalin itu anak?!!!
Kenapa ga pakein sebelah sepatunya?!!!
Kenapa ga gendong kalau ternyata sepatu sebelahnya rusak?!!!

Masya Allah,,
Gimana kalo anak itu jatuh waktu mengejar dia? Sebelahan banget sama selokan,,
Gimana kalo anak itu nginjek paku di jalan?
Kenapa sampe hati ninggalin gitu aja?!!!

Astagfirullah, astagfirullah,, Sumpah, ga abis pikir gw. Speechless-lah. Pelajaran buat gw dan siapapun yang baca tulisan ini. DO NOT EVER DO SUCH THING!. Just, promise me

1 comment:

arb0rvita3 said...

ita,,,,numpang nge link blog mu yaaa :)

ini prima