Tuesday, April 13, 2010

Mubaziritas

Wah, subhanallah. See? See? Kalo gw nulis sesuatu yang ga begitu penting, suddenly ada aja ide baru yang pengen segera gw tulis. Dan berakibat pada batalnya rencana gw pergi ke perpus.

Kisah hari ini berawal dari gw yang sangat malas akhirnya tergerak untuk membereskan lemari baju. Kalo yang bagian baju sih fine2 aja. Baju tertumpuk sesuai jenis dan masih rapih. Serius, rapih kok. Jadi lemari baju gw terdiri dari 5 bagian yang terangkum dalam 5 pintu. Tiga pintu dengan ukuran yang sama dan terletak seperti kotak tertumpuk. Pintu paling atas terisi baju semua. Pintu kedua berisi bawahannya, either celana atau rok, dan piyama. Pintu paling bawah terisi dengan baju yang amat sangat jarang gw pake, termasuk diantaranya: jaket, baju resmi, dan rok resmi. Pintu yang paling besar sebelah tiga pintu ini seharusnya diisi baju yang harus digantung or ga boleh dilipet. Namun, apa boleh buat, gw ga tau baju macam apa yang masuk kualifikasi itu, so gw isi dengan kerudung gw. Apakah kerudung gw digantung? Enggak. Tetep ditumpuk di bagian bawah. Hahahaha. Dan pintu terakhir adalah sebuah laci di bawah pintu besar tadi yang isinya: lain2.

Sampailah kita pada bagian yang ingin gw bahas. Yaitu..... Pintu besar berisi tumpukan kerudung. Itu bagian bener-bener berantakan parah. Secara gw pake kerudung kan kalo keluar rumah saja. Keluar rumah biasanya dalam kondisi mengejar waktu (baca: hampir terlambat). So asal ambil aja dari tumpukan itu kerudung mana yang pas untuk baju. Dengan bahan kerudung yang rata-rata licin, kekasaran dalam mengambil mengakibatkan pergeseran tumpukan kerudung secara signifikan. Bila hal itu terjadi terus menerus, maka suatu hari Anda akan menemukan gumpalan kerudung bukan lagi tumpukan teratur.

Jadi, itulah latar belakang gw beresin bagian kerudung. Ngelipet lagi, nyusun lagi, biar gw juga gampang ngambilnya. Terus gw menyadari bahwa beberapa kerudung yang gw sinyalir hilang ditemukan di bagian belakang gumpalan kerudung. Heumh, hampir saja gw menuduh orang-orang. Hahaha. Atau gw udah nuduh? Hehehe..

Selesai beresin, gw baru merhatiin bahwa kerudung gw banyak betul. Untuk kain yang dilipet jadinya tipis itu, semua kerudung gw hampir menempati space hampir sama dengan baju di pintu 1 lemari gw. Gw perhatiin lagi, warnanya beda-beda kok. Ya, kecuali putih emang punya beberapa. Mmm... mikir lagi... berlebihan ga sih punya kerudung segini banyak?

Gw sendiri ga merasa itu berlebihan. Secara warnanya beda-beda. Secara emang nyocokin sama baju yang gw punya... Mari kita lihat

Q.S Al-A’raaf: 31. Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid[534], makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan[535]. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.
[534]. Maksudnya: tiap-tiap akan mengerjakan sembahyang atau thawaf keliling Ka'bah atau ibadat-ibadat yang lain.

[535]. Maksudnya: janganlah melampaui batas yang dibutuhkan oleh tubuh dan jangan pula melampaui batas-batas makanan yang dihalalkan.


Baiklah, semoga gw bukan nyari pembenaran di sini. Kayaknya kalo masih terpakai dengan maksimal si semua pakaian2 gw, maka gw belum masuk kategori berlebihan. Tapi kalo ada baju or kerudung yang ga pernah gw pake, beli doang karena laper mata, jauh lebih bermanfaat kalo ada orang lain yang make *menghindar nge-judge berlebihan,hehe*

Teringat sebuah tips dari seorang teman *yang merasa harap angkat tangan*, jadi frekuensi belanja beliau agak lebih tinggi dari teman-teman kebanyakan. Hahaha.. bagus.. bagus.. beliau beli pake uang sendiri kok. Pernah ada yang nanya ”Emang lemari baju lo muat ya perasaan beli baju mulu”. Dan diapun menjawab, tiap kali beli baju, dia mengeluarkan baju lamanya dari lemari. Baju lamanya itu kemudian dikasih ke anak bibi. Mm... mengingat beberapa bulan sekali dia belanja, baju lama yang dia kasihpun masih tergolong baju baru. Jadi beruntunglah anak bibi. Kekeke.. Temen gw punya baju baru yang dibeli pake uang sendiri, orang lain juga ngerasain punya baju “baru”

Hmm.. mungkin bisa diliat lagi isi lemarinya. Apakah ada baju yang udah ga pernah dipake lagi? (Indikasi: terletak di bagian bawah lemari). Apakah kalo kita simpen terus akan menguntungkan buat kita? Apakah kalo kita simpen terus termasuk dalam hal zalim terhadap saudara?

1 comment:

mujahidah90 said...

hmm new looking nih blognya!
rajin euy beberes...
btw, kalau mau menyalurkan jilbab2 yg udah ga kepake, insya Allah aku bisa bantu ta... :)