Monday, February 22, 2010

At The Jungleeeeeee!!!!!

Alhamdulillah, Sika mendapatkan kesempatan mengerjakan tugas akhir di sebuah perusahaan kontraktor tambang batu bara. For most people, bakal bertanya “Ngapain anak farmasi ke sana?”. Well, at first, sika juga bingung mau ngapain di sini. Tapi di perusahaan ini ada sebuah divisi bernama Safety, Health, and Environtment. Sika bergabung di health-nya dulu, ketemu dengan dokter di sana dan menemukan topik bersama, yaitu Pola Penggunaan Obat dan Efek Sampingnya Terhadap Kinerja Operator.

Operator yang dimaksud di sini adalah seseorang yang mengoperasikan alat-alat berat di pertambangan. Yah semua orang udah taulah ya resiko kerja di tambang. Setelah sampai di lapangan, jadi tambah ngerti dengan melihat semua foto dan video tentang berbagai jenis kecelakaan di lokasi.

Then sika berangkat ke Tanjung Enim, Lahat, Palembang, Sumatera Selatan tanggal 25 Januari 2010. Hari pertama kuliah itu, tapi izin ke ITB nya. Naik pesawat Garuda, GA 112 *man, inget banget*. Pertama kali naek pesawat itu.. terharu.. rasanya pengen nangis tau ga. Orang dengan ekonomi seadanya ini bisa naek pesawat. Honestly, seneng banget. Garuda pulak. Kapan lagi, coba? Mumpung gratis..

Dianterin sama om ke bandara. Coz om wadi juga berangkat ke surabaya hari itu. Okey, FYI, gw dapet link nya dari om gw ke perusahaan ini. Kalo ada yang tertarik mau TA di sini juga, kontak gw aja. Tapi sampe sekarang (seminggu kemudian dari nyampe), alhamdulillah, gw bisa jalanin semuanya tanpa perlu ngelibatin nama om gw. Belum ada yang tau gw ponakan dari siapa. Jadi, pemimpin tertinggi di cabang tanjung enim perusahaan P ini adalah posisi bernama Project Manager. Om gw pernah jadi project manager di sini. Ga kebayanglah kalo gw udah nyebut nama beliau dari awal. Mungkin gw udah dimanjain dari awal dateng kali ya. Ga suka. Ga ada belajarnya kalo gitu. Nanti juga om gw sendiri yang ngasi tau. Kekeke...

Tiba di bandara, ternyata yang harusnya jemput gw, ga bisa jemput. Isnt that great? Beuh, bengong sejam gw. Bingung mau ke mana dari bandara sultan mahmud badarudin (?). Akhirnya gw disuruh kontak berbagai orang perusahaan yang ada di deket bandara. Setelah 2 orang gw sms, akhirnya, orang ke 3 beneran ada di bandara. Ketemulah gw dengan Mas B. Ternyata Mas B adalah fresh graduate yang pertama kali ke situ juga, yang ternyata gw sepesawat sama dia tapi gw ga nyadar. Kami berdua terlunta di bandara. Hahaha.. bodoh betul!

About 1 hour later baru beneran ada yang jemput. Jam 11 nyampe di kantor penampungan. Kita keliling2 di palembang, bareng 2 supir perusahaan. Berapa aja ceweknya? Ummm... gw doang. Dan gw bernarsis ria di sungai musi itu, depan museum kuto besak(?). i do forget that name. Nyobain pindang patin, makan berempat, abis 193.000. *man, untung enak. Tapi gw pengen nangis darah deh*. Alhamdulillah, mas B yang bayarin. Hahaha.. enaknyo jadi yang paling muda

Terus kami balik ke kantor penampungan dan nunggu sampe jam 5 buat jemput salah satu bos buat bareng ke tambang. Berarti gw dari jakarta berangkat jam 8, sampe jam 17, baru bener-bener berangkat ke tanjung enim. Yeay! Setelah pesawat dari singapur itu tiba, sang bos, mas B, gw, dan supir berangkat ke tambang. Dari palembang ke tanjung enim itu memakan perjalanan 4 jam. jalannya udah bagus kok. Alhamdulillah ga jadi di kaltim prima coal or indominco yang lewat hutan liar 6 jam tanpa jalur yang jelas.

Jujur, capek nunggu. Udah pengen tidur di mobil itu. Tapi gw ga berani membiarkan fisik gw tanpa ada yang jagain. Yah, itu yang membuat gw tetap sadar sepanjang perjalanan

Jam 22.00 setelah lewat jalan yang tidak beraspal, tiba juga di mess. Mess Sirah Pulau namanya. Udah gelap, kagak ngarti gw itu lewat mana aja. Gw dianter sampe depan mess gw. Jadi bentuknya itu macam perumahan (di tengah hutan). Gw nempatin rumah cewek. Satu-satunya rumah pekerja cewek di situ. And guess what? Ternyata gw di rumah itu sendiri. And that means, gw satu-satunya cewek yang menetap di sebuah perumahan yang sisanya berarti semua cowok. PULANGKAN AKOOOOOOO!!!!!!! Heuh, gw baru tau fakta itu besok paginya waktu sarapan

Sarapannya di kantin, semua orang makan di situ, jadi keliatan pekerjanya berapa yang cewek. Yaitu, GA ADA. Alhamdulillah, orang yang bersih2 mess itu perempuan. Tapi kerjanya dari pagi sampe sore, malemnya gw tetep ga punya temen perempuan.




- poto kantinnyah...

next story on i-dont-know-when

No comments: