Thursday, January 07, 2010

Servis plus plus

Terkisah seorang anak manusia yang menjalani perjalanan dari Bandung menuju Jakarta. Sebut saja anak manusia itu, Gw. Gw adalah tipikal anak jakarta yang tidak pada umumnya dimana dia lebih cepat merasa lapar. Perjalanan travel dimulai pukul 11.30 dengan kondisi Gw belum makan siang. Tapi sebelum itu Gw memang sudah mengkonsumsi seporsi jus alpukat yang harusnya cukup mengenyangkan selama 2 jam.

Dan perjalanan menuju Jakartapun dimulai
................
Perjalanan selesai

Tibalah Gw di pool travel, di jalan Dewi Sartika. Ketika sampai, Gwpun merasa lapar. Memang dasar perempuan gampang laper! Gw naik angkot menuju ujung jalan dewi sartika, yaitu Pasar Grosir Cililitan. Gw berniat membeli snack untuk perjalanan ke rumah. Dari PGC menuju rumah memang memakan waktu cukup lama, dimana Gw merasa tidak sanggup menahan lapar *lebay*.

Sesampainya di PGC, Gw menuju booth D’Crepes. Booth D’Crepes memang terbilang di luar rataan pengeluaran warga sekitar hanya untuk snack. Ya kalo dibanding hamburger sebelahnya yang sama kenyang dan berharga 6000, D’Crepes yang 14000 itu jadi cukup tidak laku. Tapi Gw udah ngidam makan D’Crepes kesukaannya, yaitu tuna pizza. Meskipun sayang uangnya, tapi emang udah disimpen dikit2 hingga tiba saat manjain diri. *hahaha, pembenaran*

PGC memang bukan kawasan elit seperti mal2 yang ada di tengah kota. Lah wong PGC di pinggir Jakarta, gimana dong? Stand D’Crepes itu ga rame, sama sakali. Stand itu juga enggak sebagus booth D’Crepes yang terletak di dalam mal mentereng. Catnya lusuh dan agak dekil, tapi masih bersih kok. Gw pun mesen tuna pizza ke mba sebut saja mba D’Crepes, setelah ibu2 yang selesai bayar. Di stand itu ada 2 mbak2 yang kerja di dalem. Mba D’Crepes yang ngerjain pesenan gw sendiri, karena Gw doang customer saat itu. Sedangkan mba satu lagi ngobrol sama temennya dua orang di luar stand.

Gwpun mikir dalam hati:
”Sayang betul, padahal kan enak, tapi tempat pemasarannya yang kurang mendukung. Ini mba malah ngobrol lagi sama temennya. Ya udah sih, emang dia ga ada kerjaan juga.”

Sambil Gw memperhatikn mba D’Crepes buatin buat crepesnya.. Mba2 itu pun penampilannya ga jauh beda dari si booth. Bukan ngatain nih. Mba itu ga ber-make-up seperti mba SPG pada umumnya. Kalo dibanding sama waiter di mal mentereng, jelas kalah mentereng lah nih mba.

Kaos seragam yang dia pakai warnanya agak pudar. Dia mengikat rambutnya biasa aja dan banyak rambut yang keluar. (sekali lagi) mba itu ga pake make up. Wajahnya terlihat berminyak dan terlihat letih. Gw rada mikir, kenapa sih ga dandanan dikit kayak temen dia gitu.

Setelah pesenan Gw jadi, ternyata Gw baru tau 14000 itu adalah harga tuna pizza plus teh kotak plus chunky bar. Wow, ini mah cukup worth. Gw bayar dan terjadi percakapan singkat
“ Mmm.. mba, sekalian sama teh kotaknya deh”
“Teh kotaknya udah termasuk harga, mba”
“Hah? Oh, jadi itu gratis ya?”
“Iya, udah masuk harga. Langsung ambil aja di depan”, kata mba D’Crepes sambil ngasih bungkusan pesenan gw yang udah ada chuncky bar nya.
“Oh iya”, kata Gw yang masih merasa setengah mencuri saat ngambil teh kotaknya.
“Kembaliannya, mba. Terima kasih”
... ting... sumpah, itu mba selama melayani gw, bikinin pesenan gw, dia itu selalu tersenyum, tapi waktu ngasih kembalian gw beserta ucapan terima kasih... ckckck, senyumnya luar biasa manis banget. Bahkan gw sempet terdiam sesaat melihat senyum itu. Bener-bener senyum yang bukan karena wajahnya manis, tapi senyum yang penuh rasa melayani dan senyum ikhlas dari hati banget.

Beuh, biar mukanya berminyak dan ga dandan, mba D’Crepes itu terlihat wow banget. (kok gw merasa jadi cowok y?). Kayaknya itu senyum terbaik 2009 versi Gw. Mba itu sangat sangat terlihat cantik. Kalo ada manager D’Crepes baca ini, coba dikasih bonus, pak, itu mba2.

Abis itu tuh jadi seneng banget jalannya. Hehehe, jarang dapet senyum manis dari waiter restoran.

Nah, temans, salah satu moto yang Gw pegang yaitu “Cantik adalah suatu hal yang sangat bisa diusahakan”. Seorang perempuan kalo mau keliatan cantik, dia bisa beli make up termahal, dia bisa dandan tertebal, dia bisa keliatan palsu dari muka aslinya. Tapi tetap berbeda ketika kecantikan itu berasal dari dalam. Itupun suatu hal yang sangat bisa diusahakan. Cantik dari dalam.. biarpun ga bermakeup, biarpun keringetan, meskipun rambut ga rapih, she will be looks pretty
Inner beauty emang ga bisa ditutupin sama kelusuhan seragam atau keletihan bekerja. Luar biasa lah.. ckckck.. wondering..

Apakah gw pernah mengeluarkan senyum seperti itu? Senyum yang memang berasal dari hati.. bukan karena perintah otak untuk tersenyum.
Apakah gw pernah senyum seikhlas itu? Senyum yang dikeluarkan seorang jundi Allah.. bukan karena motivasi lain yang terlintas.
Apakah gw pernah senyum semanis itu? Senyum yang berasal dari kecantikan hati.. bukan karena make up yang melapisi
...
Apakah gw bisa senyum lebih manis daripada itu ketika hari penghisaban tiba?

* Mba D’Crepes, wajahmu mengalihkan duniaku*

5 comments:

mujahidah90 said...

wahh inspiring bangett ta!!!
kalo tu mba baca postingan ini,,, ckckck pasti senyum lagi ;)

djolie said...

Quote terakhirnya kok gak banget ya Ta...? (lmao)

udank botax said...

pina bawel!!

hidayatus said...

“Cantik adalah suatu hal yang sangat bisa diusahakan” pendapat gw banget kalo ini...

Ih kok sama si, suka yang tuna.gw kalo beli juga suka yang tuna,

huangqing said...
This comment has been removed by a blog administrator.