Monday, August 03, 2009

Ini Nasehat Tauk

Suatu hari di suatu malam dimana gw lagi YMan cukup serius dengan beberapa orang, datanglah tante gw *tuk tuk tuk*. Duduklah di samping gw, tapi ga menghadap ke komputer, so ga ngeliat gw YM apa aja. Bertanyalah beliau “Siapa pacar kamu, Ka?”. Aduh, paling males semales-malesnya dapet pertanyaan begini.
“Ng... Ehehehe, gak ada”
“Ah kamu emang gak niat nyarinya. ITB segitu isinya cowok semua. Kamu kejorokan sih”
“O ya, jadi Sika jorok jadi gak ada yang mau sama Sika. Ahahaha, biarinlah. Emang ga niat nyari kok”
“Itu si ****** kok boleh sih sama **** sama Mama kamu?”
“Lah mana Sika tau”
“Heuh, ga kayak Tewi kamu. Ini nih ya, tante sama om itu jangan maen2, Ka. Saingannya berat semua waktu itu. Selain Om Wadi tuh ada 2 orang lainnya. Pernah ada tuh orang ****** (red: maen suku nih), ganteng, Ka. Om Wadi lewat lah. Satu kali doang ngajak tante jalan, makan bareng gitu. Pas itu tante disuruh bayar minum, Ka. Dia yang bayar makannya. Heuh! Itu pertama dan terakhir kali tante jalan sama dia. Pelit banget”

Ahahaha, lo kudu liat ekspresi tante gw waktu bilang ini. Yang jelas ini suku yang udah di-banned ga diperbolehkan gw nyari orang sonoh sama keluarga besar gw. Tante gw lanjut cerita

“Terus ada anak kedokteran UGM, Ka. Ini juga lebih ganteng lagi. Udah mau lulus. Abis lulus mau langsung ke Amerika lanjut kuliah. Tante diajak juga ke sana. Makanya dia buru-buru. Orangnya nuruuuuuuut banget. Di depan Pakde tuh nunduk inggih (nunduk manut-manut wae gitu deh), depan tante Yuli juga inggih2. Kaleeeeeem banget. Dia dari orang susah, orang tuanya petani doang. Tapi dia ada keinginan berjuang. Eh, dianya udah mau ke Amerika. Ya udah, tante ga mau”

“Ada juga anak teknik sipil UGM. Orangnya baek juga. Tante udah maen ke rumahnya. Anak satu-satunya. Orangnya kaya. Eh pas ketemu ibunya, ibunya bilang, kamu cepet nikah, punya 5 anak, abis itu kamu boleh lanjutin kerja. Bilang gitu coba ke tante. Eh, tante mikirnya: Yah, mau dijadiin pabrik anak nih kalo nikah sama orang ini. Jadi ibunya pengen punya temen, cucu-cucunya, kan anak satu-satunya, jadi supaya yang nemenin banyak, tante disuruh punya anak banyak juga. Ga lagi-lagi tante dateng ke situ”

Kenapa ya semua yang deketin tante gw anak UGM? Ehehe, soalnya dulu tante gw stay di Jogja sebelum balik ke Jakarta lagi.

“Yang terakhir ini nih Om Wadi. Tante mikirnya kok beda ya ni orang dari orang lain”

dalam hati gw: Beda apanya? Lebih bawel dari yang laennya? Peace, Om Wadi. Tewi pernah bilang soalnya

“Om Wadi tuh perhatian banget ke adek-adek, ke Pakde juga. Waktu maen ke rumah kan jadinya nginep, soalnya udah kemaleman ga ada kereta balik ke Jogja lagi. Eh, pagi-pagi Ibu (red: nenek gw maksudnya) denger ada yang nyapu halaman. Ibu mikir siapa yang nyapu ini? Eh, ternyata Om Wadi. 'Nak Wadi, jangan nyapu gitu'”

Ahahaha, itu jelas lagi nyari muka ke calon mertua. Lanjut lagi cerita tante gw

“Waktu Teli baru putus dari pacarnya juga ditanyain 'Itu Yuli kenapa? Ga kuliah, di kamar terus'. Kayaknya sih baru putus. Terus Om Wadi bilang 'Ya udah, aku jalan-jalan dulu sama Yuli ya'. Diketok pintu kamar Teli. 'Yul, kenapa, Yul? Keluar yuk, ada pameran buku tuh'”

Yah, tante gw yang satu itu emang suka buku

“Pokoknya perhatian banget sama keluarga. Cuman yang bikin Tewi ga sreg itu beda agamanya”

Jeng jeng jeng!!! Ya, Om Wadi memang Katolik
Sulit betul ya masa-masa penemuan sang suami, banyak betul aral melintang *halah*

“Tapi tante cerita terus ke Ibu. Curhat terus. Tante juga tahajud terus. Tahajuuuuuud tiap malem. Ya Allah, ini ada 3 orang yang lagi deket sama saya. Saya bingung yang mana, tunjukkan yang terbaik, ya Allah. Sebulan lebih tante istikharah terus ga putus kecuali pas mens aja. Tapi sampe sebulan lebih itu yang muncul kecondongan ke Om Wadi gitu, Ka. Tante bingung kan. Ya Allah, ini beda agama, tapi kenapa yang muncul orang ini terus. Ibu bilang 'jalanin aja dulu'. Ya udah, tante diajakin ke rumah sama Om Wadi. Om Wadi bilang dulu 'Tapi jangan kaget ya, saya itu orang ga punya'. Jadi Om Wadi itu ngajakin tante makan gitu kalo gajian asisten dosen aja, Ka. Bener, Ka. Tante nyampe rumahnya tuh emang bener orang ga punya. Lantainya setengah ubin, setengah masih tanah. Dindingnya tuh belum semuanya di-semen. Atapnya juga bolong-bolong. Tapi ada kebaikan di Om Wadi. Tetep kan tante bingung. Itu pertama kalinya mama (red:ngomong ke sepupu gw) ketemu sama mami (red:panggilan nenek di keluarga om gw). Eh terus tante bilang 'Iya bu, saya tau, beda keyakinan, saya ga bakal maksa pindah ke agama saya, saya ga mau begitu'. Langsung mami bilang dengan tegas 'Enggak! Enggak! Kamu perempuan! Kamu tetep di agama kamu! Wadi yang pindah ke agama kamu! Pokoknya Wadi musti sama kamu!' Bener, Ka. Allah itu emang bener-bener nunjukkin jalan-Nya. Allah tuh ga main2 sama doa hamba-Nya”

Iya, Om Wadi memang Katolik DULU. Hehehe, dengan begitu, hadirlah muallaf ke-2 di keluarga besar gw. Satu lagi siapa? Ohoho, tak lain dan tak bukan, Papa Sika sendiri. Bangga betul lah awak

“Bener, Ka! Pokoknya jangan liat kekayaan orangnya, yang musti kamu liat itu kebaikan hatinya. Setelah itu nanti berlanjut. Jangan lupa tahajud juga! Sholat malem itu, Ka, bener-bener dahsyat. Bener itu kata orang-orang. Jangan pernah kamu tinggalin. Kamu selalu ditolong Allah nanti. Terus satu lagi ya, kamu musti jaga hubungan sama orang tua. Mau Mama kamu kayak gimana. Kamu musti tetep dapet ridho-nya Mama”

Yah, FYI, rumah tante gw sekarang ga ada gubuk2-nya. Dibilang berkecukupan juga lebih pantes dibilang makmur. Nikahan tante gw emang sederhana banget. Cuma ngundang keluarga deket. Tante gw ga pake kebaya mahal, cuma batik formal biasa. Tante gw beneran nemenin Om gw dari nol lah. Dari background ini gw ngerti kenapa Om gw ga norak macam OKB, soalnya Om gw emang pernah ngerasain susah. Dan Om gw kayaknya kasian bener ama gw yang jadi mahasiswa perantau ini. Jadi menurut Om gw, gw masuk dalam kategori orang terdekat yang harus disantuni. Jangan heran kalo Om Tante gw suka maen ke Bandung buat nengokin keponakan kasian. Ahahaha

YMan seriusnya apa kabar? Tetep lanjut tuh, jadi malam itu gw YMan sama 4 orang, 2 bahas ga penting, 2 lagi serius parah, sambil tetep ngobrol sama tante gw. Multitasking wanita yang luar biasa


*Footnote: Maaf ya, udah umur segini, yang dinasehatin bukan kalo nyebrang liat kanan kiri. Udah nasehat buat jenjang hidup berikutnya ini. Ini share aja, bukan ngomporin. Kapan-kapan cerita juga ah pertemuan Papa Mama

*Kosakata: Tewi – Tante Dewi, Teli – Tante Yuli (kebiasaan nyingkat ala sepupu gw yang merembet sampai sekarang)

- Repost dari FB -

2 comments:

mujahidah90 said...

hm... cerita yang menarik ^^

pastipanji said...

Gitu ya..Kisah perjalanan cinta orang tua orang tua kita emang dahsyat2 ye..
Jadi pengen cepet memulai..hehehe...

ortu (baca:orang yang lebih tua) slalu lbh bijak karena udah ngerasain indahnya desain Allah dan memahaminya.
Egoisku pengen memiliki kebijakan dan kepemahaman itu, tapi tetep muda dalam pemikiran dan smangat..
hah.jadi melow gj gini..