Monday, July 06, 2009

Dari Etnis ke Etnis

Pada hari pertama magang di RS Al-Islam, kan kita-kita pada Sok Kenal Sok Dekat ke orang-orang yang udah di sana dong. Nah, salah satu efeknya adalah penebakan “Orang apakah diriku?”
Dan jawabannya apa coba?
“Pasti orang Sunda, Cimahi, Sumedang, Tasik, Cirebon! Eh, orang mana teh?”

Gwpun terbengong… Kenapa semua yang ditebak sukunya Sunda? Apakah ini muka muka Sunda? Heuh… Sedihnyo… Itu di awal magang. Beberapa hari yang lalu, senior di Hall farmasi juga nebak, “ Teteh orang Lampung ya?”

Hiyaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!

My God! My God! My God!

Iyah, sebelumnya saiah juga pernah dikira orang Palembang. Hiks… Padahal kan Jawa! Jawa! Jawa! Bukan Sunda! Beda! Init uh rahang Jawa banget tauk. Muka bullet Jawa banget tauk! Ya, meskipun saiah akui juga mata ga menunjukkan Jawa, warna kulit juga agak kurang Jawa, cara ngomong susah dibilang Jawa. Huhuhu

Terus kemaren pas pulang ke Jakarta, makan malem di warung mie Jawa. Yang punya ituh Jawa asli. Jadi om dan tante pada ngobrol pake bahasa Jawa sama mas yang masak. Lah, gini-gini gw ngerti kok kalo ada orang ngomong Jawa. Saat itu jadi kepikiran juga. Wah, sepertinya gw sudah cukup jauh dari suku gw sendiri. Mungkin leluhurku akan mengangis melihat kondisiku sekarang. Hahaha.

Yah, terakhir kali pulang juga diingetin, “Kamu tuh putri Solo, Ka”. Weits. Seumur-umur paling sebel kalo diingetin kalo gw putri Solo. Well, emang secara genetik gw Jawa asli sli sli sli. Tapi kenapa sekarag jadi cukup Betawi ya? Heumh.. Saatnya kembali ke karakter awal nih. Mungkin ga bisa sejungkirbalik itu juga tapi saatnya kembali ke tradisi Jawa-ku, kembali pada kebudayaan Jawa, dan mungkin belajar aktif bahasa Jawa (secara pasif terus)

Inilah identitas gw. Mau gw suka apa enggak. Mau ga sesuka apa dibilang Putri Solo, yah emang gitu (even ga sesuai banget). Kembali lagi ke “Berbicaralah dengan bahasa kaummu yang bisa dimengerti”. Selain bahasa Indonesia, gw kudu bisa meng-aktif-kan bahasa Jawa gw. Mau musnah ni kebudayaan di tangan gw? Nauuzubillah, jangan nyampe deh

No comments: