Sunday, February 15, 2009

SMS itu

Sebuah sms mendarat di hape bertuliskan:

Asw.ta,kk2 gw mrh.mrk mnta gw d jkt pe sming9uan spy bs berobt tiap hr bwt lurusin tgn.tp,tkg urutnya ga mu ngurut tiap hr.kasian mm,ditekan kk2 gw.gw tau ni smw spy gw ttp dkt sm 4WI krna cm 9t gw bs tnng.knp hrs 9ni crny?dr kcelakaan ntu, ad aj mslh.emg hdp ga p'nah slmny seneng, tp gw tkt gw mlh jd slh arh

si empu hapepun membalas dengan perasaan khawatir akan sahabatnya:

Iy,,Sabar dlu y.Ga smwa org dcoba kayak elo,cuma yg Allah pilih yg cukup kuat.Dan itu elo.Coba lyat untung ruginya d jkt sminggu lg.Yakin skenarioNya indah

dan mata inipun basah... Tetanggaku tersayang sedang mendapat nikmat dari Allah untuk naik tingkat di mataNya. Dia kecelakaan Ramadhan kemaren, tangan kanannya patah. Sudah cukup lama dari kejadian, kondisinya memang sudah membaik. Namun, dosenku di farmasi mengkhawatirkan dirinya karena beliau menanggap seharusnya tangannya sudah sembuh total. Temanku mengikuti saran dosen untuk pergi rontgen.

Ya, dosenku benar. Persambungan tulangnya tidak lurus. Pekan ini temanku pulang ke jakarta untuk kontrol dan dua hari kemudian mengirim SMS di atas. Temanku itu sangat kuat. Jauh lebih dewasa dari umurnya. Kagum dan salut sering kulontarkan kepadanya. Enggak sekali dua kali ia berada dalam kondisi yang akupun mungkin tidak cukup kuat menghadapinya. Ia sangat luar biasa. Kaderisasi Allah yang sekarang.. aku yakin bisa ia lalui dengan baik. Iya, pasti ia akan tersenyum lagi. Ia akan menertawakan peristiwa ini beberapa saat lagi. Just, sabar ya, my baby,, selalu mendoakan kesembuhanmu,,

Ketika mengirimkan sms balasan pada temanku, akupun terhenyak... Kata-kata ini sebenernya juga kembali padaku. Ketika Allah sudah menuliskan ini semua akan terjadi padaku, seharusnya aku sadar. Iya, ini saatnya Sika naik tingkat. Ini pembuktian bahwa Sika sudah lebih kuat dari sebelumnya, makanya Allah ngasi cobaan IP segitu.

Coba Sika liat ke belakang. Ketika SD, SMP, SMA, masuk ke ITB.
Ngerasa ga semua itu dimudahkan?
Ngerasa ga gimana kalo Sika ga bisa laluin itu semua dengan gemilang?
Apa Sika kuat kalo ternyata Sika ga ranking 5 ke atas?
Apa Sika kuat kalo ternyata ga diterima di SMA 8?
Apa Sika kuat kalo ternyata ditolak masuk ITB?

Mungkin Sika belum kuat untuk itu semua... Sadar, Sika!!! Kamu tuh dulu lemah!

Sekarang Allah mengizinkan Sika dapet IP segitu.
Ikhlas ga buat nerima?
Kuat ga jalanin amanah-amanah sekarang?
Kuat ga buat bangkit lagi?
Kuat ga mengembangkan senyum ketika orang lain tidak memperhatikanmu?

Yakin! Yakin! Semua itu untuk membuat Sika jadi lebih kuat. Ya, yakinlah, Itasika, skenario Allah itu indah...

1 comment:

atenk said...

Baginda Nabi saw pernah berdecak sambil menggelengkan kepalanya, lantas beliau bersabda dengan makna yg kurang lebih, "Sungguh luar biasa urusan seorang yg beriman, setiap urusannya adalah sumber kebaikan."

Wallahu a'lam