Wednesday, January 28, 2009

yang banci tampil

Scene 1, Place: Dapur tante, and.. action!

Sika yang lagi (sok-sok-an) masak di dapur tante, bantuin Mbak Mar. Lagi pengen buat sayur sop (yang asal cemplung, sop pun jadi) yang ga biasa. Sop biasa kan paling dikasi kalo ga bakso, ya ayam, ya daging. Tapi sop yang mau dibuat ini akan dilengkapi dengan rolade, makanya jadi ga biasa. Yang pertama dibuat rolade-nya dulu, coz lebih lama daripada bikin sop-nya.

How to make rolade? Cieh, berasa paling master gini dah. Jadi, daging yang udah dikasih garem and bumbu, diratain di atas telor dadar, digulung rapih, sisa ujungnya dikasih kuning telor dikit supaya ga lepas gulungannya. Bikin 5 gulung gitu deh. Banyak? Biasalah kalo ponakan nginep, jatah makan hari itu ditambah.

Setelah itu si bakal rolade dikukus.. intrikpun terjadi

Mbak Mar (MM): “Bentar, bentar, Mbak ngambil plastik dulu”
Sika (S): “Buat apaan?”
MM : Ini, buat ngebungkus gulungannya, biar ga lepas. Soalnya suka lepas, Sika, kalo pas dikukus. Kan jadinya jelek”
S : “Tapi kan plastik dari bahan kimia, Mbak. Nanti kan ada yang lepas dikit-dikit ke rolade-nya”
MM : “Yah, tapi Tewi kalo bikin rolade, sus gulung juga kayak gini”
S : “O gtu, kalo Sika bilang mah ga usah aja. Lagian kan udah ditempelin pake telor pinggirannya”

... APA?!!! Sus gulung yang enak sangat itu juga dimasak dengan dibungkus plastik? Aduh, tiba-tiba kepala pusing. Yah, setelah air yang dalam kukusan mendidih, rolade diangkat, tunggu dingin, baru dipotong-potong. Ga usah terlalu mateng, soalnya abis itu dimasukin dalem sop juga.
Kok jadi tutorial masak?

Scene 2, Place: Kelas AnPang, and.. action!

Di suatu hari kuliah Analisis Keamanan Pangan disingkat AnPang (harusnya Analisis Pangan doang yah), lagi belajar pewarna makanan..

Pak Emran: “Kalo sirup-sirup yang dijual di Indonesia kan semuanya warna warni tuh. Yang rasa kelapa, diwarnain merah. Yang rasa melon, diwarnain hijau. Yah, macem-macemlah. Tapi coba Anda pergi ke Eropa sana. Ga ada itu sirup warna warni merah kuning hijau. Masyarakat di sana itu pemahamannya sudah tinggi, ga mau mereka makan makanan yang warna-warni begitu. Sirup di sana ada, tapi ya warnanya begitu, plain, jelek warnanya. Tapi orang Eropa mau mengkonsumsi sirop yang seperti itu saja.”

Scene 3, Place: Anywherelah, and.. action!

Dulu pernah ada yang bilang: Orang yang beneran kaya itu ga norak. Kalo kamu ngeliat orang kaya dandanannya berlebihan, pasti kaya-nya karena orang tua, bukan usaha sendiri. maybe, that person said the right thing. Selama ini Sika suka merhatiin om Sika, namanya Om Wadi. Om Wadi ini Cina Jawa. Kalo boleh berkomentar tentang om Sika ini, Sika bisa bilang kalau beliau cukup makmur, lebih dari cukup. Dan yang seperti seseorang itu bilang tentang orang kaya,, iya, Om Wadi ga norak

Om Wadi sekarang stakeholder sebuah tambang di Belitung, juga masih bekerja di Pama. Banyak inspirasi yang sering banget dinasehatin Om Wadi, seperti
“Eh, Sika. Kamu jangan nyampe ngejar-ngejar cowok. Pokoknya gimana caranya, kamu dikejar-kejar cowok”
eh salah, meskipun yang itu juga bener. Tapi maksudku, beliau ngomong ini:
“Kamu ga usah ngeliatin temen kamu yang lain. Udah, kerjain aja kerjaan kamu sendiri”

Meskipun itu kata-kata standar yang sering terucap dari orang lain, Om Wadi tuh pas banget momen ngomongnya. Beuh, ngena mampus deh.

Yah, Om Wadi itu ga norak. Sederhana. Kalo pergi ke Mal cuma pake celana jins, kaos, sama sendal. Biar punya penghasilan profit share dari sebuah tambang (yang tebaklah itu berapa), tetep biasa makan di warung-warung pinggiran. Terbuka, mau gaul sama siapa saja. Kayak waktu pernah ke Bandung, jemput Sika di Salman masih pake jas, pergi makan di pinggiran (lepas jas dulu) terus SKSD sama tukang sate. Hahahaha... Sepupuku, anaknya, sampe geleng-geleng kepala..

Om Wadi ngebangun hidupnya dari beginner banget. Tewi (istri Om Wadi) juga nemenin beliau dengan step-step itu. Dari tinggal di rumah kecil (serius!) sampe punya growing house dengan 2 mobil.. ckckck.. belajarlah dari orang Cina. Kurang lebih begitulah orang kaya yang kulihat sendiri, tanpa kata orang lain seperti apa

What I want to say is..
Sometimes, kita terlalu memperhatikan penampilan, either secara fisik, ataupun kesan yang kita mau orang lain dapet ketika melihat kita. Sika ga bilang kalo itu salah. Yang sebaiknya dihindari itu, plis don't be lebay dalam penampilan. Seperti kisah rolade dan sirop, lebih banyak hal buruknya ketika suatu hidangan ingin dibuat menarik. Sayang aja ketika kedua hidangan itu bisa tampil sederhana dan mengena di lidah, kenapa harus ternodai dengan bahan kimia ga penting?

Bahasamu, nak,, nak,,

Yang Sika coba aplikasikan dalam hidup Sika adalah tampil apa adanya, seperti yang Sika tulis sebagai pengantar blog ini: Let me walk with my own colour. Berusaha nyenengin orang ya udah pasti ya. Ngambil impress dari orang lain, juga sering Sika usahakan. Dalam hal-hal seperti itu, pokoknya orang-orang yang pertama ketemu Sika, taunya ya Sika kayak gini. Entah yang mereka tangkep itu bocah aneh, agak jauh dari kesan cewek, rada jutek, atau yang lainnya, ya ini Sika. Jadi kalo seseorang nangkep sebuah kesan dari Sika, Sika pengen kesan itu emang Sika (baik ataupun buruk.. hiks).

Mungkin lebih tepat kalau disebut berpenampilanlah sesuai jati dirimu. Mungkin seseorang emang suka Harajuku style (yang membuat orang yang melihatnya pengen harakiri), gothic-an, rada etnik, atau rada preppy. It's fine with me. Sika suka ngeliat macem-macem, bosen kale ngeliat yang begitu terus. Bahkan yang terkadang terlihat berlebihan di mata kita, justru biasa aja buat pelakunya

Yang tampil apa adanya itu... yang sering membuatku terkesan. Just be the real you, sehingga ketika seseorang bertanya “Kamu kenal dia?”, Sika bisa bilang “Kenal. Kenapa?” dengan nada sedikit mengejek dan penuh curiga. Hahaha. Eh, hush! Hush!

1 comment:

djolie said...

Itaaaaaaaaaaaaak.........
Aku jadi pengen maen ke tempat tantemu Ta.....
Kamu nih, sebenernya anak ibumu ato tantemu si'?
Heran....
Cerita ibumu mana Ta?
Bebeeeeeek..........
Kocak abis, harajuku bikin pengen harakiri....