Thursday, December 25, 2008

In The Womb

Menyambut mother’s day, jadi pengen nulis ini. Udah lama pengen ngebahas tentang kehamilan, tapi males mulu. Ehehehe… waktu SMA dulu pernah maen ke rumah temen di Cipayung yang tipinya ada indovision getoh. Pas lagi ngobrol, tiba-tiba dya inget: “Ta! Nonton In The Womb yok”. Ga ngerti sebenarnya (waktu itu). Nyari-nyari di kamus ternyata Womb itu artinya rahim. Jadi kami nonton film Di Dalam Rahim, yang ditanyangin sama National Geographic. Semacam documenter perjalanan janin lah. Dari awal ada dalam rahim sampe dilahirin. Beuh, dahsyat dah! Keren tuh film.. awal”nya yah monoton lah ya gimana janin terbentuk syubidu dll.

Di tengah” sekitar trisemester ke dua, ada perjalanan ke dalam rahim. Jadi teknologi dimasukin ke dalem rahim dan bisa tau apa aja kegiatan bayi umur segitu. Keren banget lah. Kan dalam rahim bayi “berenang” dalam air ketuban kan? Nah, di film itu didengerin gimana suara ibu dan suara di sekitar ibu bisa didenger juga sama bayi. Suaranya tuh kayak suara orang yang didenger dari dalem air. Kebayang ga? Seru! Seru! Keren banget! Suara di sekitar itu ga jelas. Tapi suara ibu, subhanallah bening banget dalem rahim. Makanya saat hamil seorang ibu itu musti jaga omongan, tilawah aja deh banyakin (nasehat buat gw juga nih, ehehe). Gimana suara detak jantung ibu juga bisa didenger jelas sama bayi… ck ck ck. Anak itu bisa tau gmana perasaan ibunya, saat ibunya rileks, ibunya was-was, kaget..

Trisemester ke tiga. Ukuran si bayi udah gede banget. Si ibu udah ga bisa tidur terlentang, pasti miring, soalnya susah nafas kalo terlentang. Si bayi udah sering nendang,, (awww.. so sweet. don’t know how it feels, yet. But it must be really touching). Ibunya juga udah ga sabar pengen ketemu (hiks! Terharu). Di masa kehamilan ini udah tenang sih, deg-degan ya saat persalinan. Di In The Womb ditanyangin gimana saat-saat ibu mulai merasa sakit perutnya, sampai saat melahirkan.

Dan saat melahirkan, itu bener-bener direkam. Nangis gw waktu nonton itu. Dahsyat! Dahsyat! Perjuangan seorang ibu sangat di antara hidup mati banget. Saat perjuangan melahirkan itu keliatan seberapa besar tenaga yang dipake, ga bisa dibantu pake tenaga orang laen, cuma ibu aja yang fighting di situ. Bidan, dokter, mantri, apalah, itu cuma nonton doang, cuma jagain saat anak keluar nanti. Tapi gimana ngelahirinnya, Ibu saja yang berjuang, Ibu saja yang dengan rasa sayang, rasa cinta, rasa rindu ingin bertemu, rela pake seluruh tenaga dia. Serius, sakit sakitnya tergambarkan waktu nonton film itu. Direkam juga gmana bayi keluar dari tubuh ibu, plus ditayangkan. Buat pria, mungkin ga kebayang kali ya. Tapi buat wanita (read: gw dan temen gw), dengan adegan bayi keluar dari rahim, cukup terbayang gimana sakitnya. Cukup satu kata terucap: “Aw!”, dengan penekanan yang amat sangat.

Pernah denger cerita seorang ustadz ( lupa siapa) yang nemenin istrinya melahirkan. Saat kelahiran anak pertama, ustadz itu ga boleh masuk nemenin istrinya. Karena bukan dokter ya ustadz itu iya” aja. Kemudian di kelahiran anak kedua, beliau pengen masuk nemenin istrinya. Dokternya nanya itu kelahiran ke berapa? Oke, kelahiran kedua, boleh masuk nih. Ustadz itu bilang:
Subhanallah, saat itu saya baru ngeliat gimana perjuangan istri saya yang ga saya liat di kelahiran pertama. Lemes saya ngeliatnya. Sejak saat itu saya semakin menghormati istri saya

Heumph… iya, ustadz. Sejak aku nonton In The Womb juga makin ngehormatin mama. Ya Allah, jagain Mama Sika selalu.. jagain Mama seperti Mama dulu ngejaga Sika di kandungan,, dan saat Sika kecil,, sampai sekarang juga.. Hiks hiks..

Cowok-cowok musti nonton tuh film. Banyak pelajaran bisa diambil dari film itu selain pelajaran Biologi. Honestly, yang terlintas di kepala gw saat SMA adalah: Ga mau melahirkan… Sakit…
Kata temen gw itu: “Terus syapa yang ngelahirin? Suami lo?” hehehe.. bener..
Siapa dong yang jadi perantara jundi-jundi Allah turun ke dunia kalo bukan wanita-wanita perkasa?
Siapa lagi dong kalo bukan superwoman?
Siapa lagi kalau bukan wanita yang ada di balik pria hebat?

Enyah saja sakit! Enyah saja rasa takut! Surga ganjarannya, saudariku! Tidak akan sia-sia tenaga itu! Tidak akan sia-sia keringat itu! Tidak akan sia-sia air mata itu!

Nah, lo! Jadi bersemangat gini nih. Ahaha.. siapin dulu fisik dan mental ah. Next, mau ngebahas Pregnancy: A Medical View

3 comments:

ryanalfiannoor said...

aslm..mau comment dikit nih..

rasanya saya pernah nonton itu waktu SMA..tapi saya cuma lihat sebentar aja, karena adegannya cukup 'menakutkan' bagi saya..

anyway, kasih ibu memang tiada duanya..walaupun kita sudah berusaha membalas, tapi kita tidak akan bisa menandingi pengorbanan beliau untuk merasakan sakit pada saat melahirkan..karena hanya ada dua pilihan saat itu hidup dan mati

udank botax said...

wslm.. yup yup bener banget. Ngeliat film dokumenter itu,, cukup tergambarkan hidup dan mati-nya.. hiks hiks.. emang serem sih

still, emang edukasi yang perlu buat calon" ibu. hehehe...

btw, temenku yang nonton bareng itu sekarang anak kedokteran loh. aku? anak farmasi

dasar.. dasar..

huangqing said...
This comment has been removed by a blog administrator.