Sunday, September 21, 2008

Chicken pox

Ehehehe… temen gw baru kena cacar air nih baru-baru ini, gara-gara ketularan adeknya. Jadi inget juga waktu gw kena cacar

Waktu itu semester 1 awal tapi di kelas 3 SMA. Pertamanya ga tau tuh. Muncul pertama di pergelangan tangan. Ada kayak jerawat gtu ukurannya, bentuknya, tapi keliatan isinya air, rada-rada bening. Terus dipecahin deh di tangan itu. Beberapa menit kemudian, kembali ke bentuk semula. Berkali-kali sampe capek, diemin aja deh. Pokoknya baru the next day, tau kalo itu adalah bintik cacar.

Langsung panik nelpon guru les privat nanyain: ”kak! Ga panas kan badannya? Ga ada bintik-bintik kan?” alhamdulillah engga. Kalo iya, bersalah banget tuh. Siangan dikit papa pulang, langsung minta anterin ke Rumah Sakit Harapan Bunda di Pasar Rebo, ke dokter umum. Di sana dikasih obat penurun panas, sama obat lainnya yang membuat cacarnya ga keluar lagi (obat ini diminum 2 tablet tiga kali sehari). Okeh, pulang, istirahat di rumah, badan panas, kepala pusing

Sehari... dua hari... cacarnya mulai melebar! Panik lagi! Maklum, perempuan.. Bukan! Tapi karena udah kelas 3... takut ganggu masuk ke ITB.. hohohoho... “Papa! Papa! Anterin Sika lagi pah” sekarang ke dokter kulit. Nyampe, dokternya periksa. Bintik-bintik cacar itu muncul di muka. Sebel deh! Mukaku jadi jelek, malu. Terus mau tau dignosis dokter itu?

Dosis obat gw kurang...

Mau tau jadi berapa setelah itu?

Minum obat penekan munculnya bintik dari dua tablet tiga kali sehari menjadi empat tablet tiga kali sehari, berarti sehari makan 12 tablet

.....
..........

Setelah masuk farmasi baru ngerti, ini istilahnya di-Bom. Diserang besar-besaran itu virus cacar. Iya, emang berhasil banget. Cacarnya ga nambah.. muka ga parah-parah banget. Tapi.... kalo dari sisi kesehatan... ini salah

Obat yang gw makan itu bekerja di semua tubuh karena cacar bisa muncul dimana aja kan? Obat ini disebut bekerja tidak spesifik, dan obat jenis ini menimbulkan efek samping yang besar untuk tubuh. Untuk kasus gw, insyaAllah ginjal gw berhasil mengeliminasi sisa-sisa obat coz ga merasakan efek samping saat minum obat...

Namun, tubuh gw jadi dimanja. Dia ga pernah merasakan perjuangan melawan musuh. Tahapan kalo ada musuh (baca: virus) dateng:
1. diketahui itu bukan normal tubuh
2. pertahanan awal: naikkan suhu badan supaya si musuh mati, kalo ga mati,
3. kenali ciri-ciri musuh : kelemahan ada di mana
4. serang kelemahan musuh
5. musuh mati semua, simpen data musuh supaya kalo dateng lagi bisa langsung gempur
nah, untuk yang langsung di-Bom, tahap 5 ini ga ada. Obat sudah bekerja sejak tahap 2. sistem pertahanan tubuh gw belum sempet mengenali musuh, udah habis duluan musuhnya kena obat. Efeknya apa? Sistem imun gw mungkin ga tau ngelawan virus cacar kalo ketemu lagi atau bahasa lainnya kena cacar lebih dari satu. Padahal (katanya) kalo udah kena sekali, ga kena lagi

other effect? Resistensi obat. Kalo gw pertama kali kena pake 12 tablet sembuh, mungkin saat kena kedua kalinya, 12 tablet ini udah ga bisa nolong. Gmana dongh? Bisa jadi gw dikasi 15 tablet, 20 tablet, 24 tablet. Pa kabar tuh liver and ginjal?

ini adalah salah satu alasan kenapa jaman sekarang anak kecil bisa 2 kali kena virus cacar. Salah satunya karena dia sendiri langsung di-Bom pada cacar pertama, atau juga karena orang tuanya saat cacar di-Bom, jadi ga mentransfer kekuatan untuk sistem imun anak.

Si temen gw ini juga anak farmasi.. dia udah tau efek samping dll, jadi dia memilih beristirahat bersama sistem imunnya, tanpa minta obat ke dokter... ck ck ck.. alasan lain? Karena dia juga menginginkan anaknya nanti juga menjadi anak yang kuat.. syafakillah, Kamel...

No comments: