Friday, June 13, 2008

Tengah malam saat ga ada kerjaan

Bingung deh! Kenapa waktu hari aktif kuliah gw ga bisa melek ampe jam segini? Huh!

Okhay, sekarang dilanjutkan lagi bahasan materi DMM nya – udank botax’s style

-----------------------------

Kepemimpinan Dalam Membangun Peradaban Islam

(keren yak judulnya) by: Teuku Abdullah Sanny, dosen ITB (kalo ga salah)

Image orang Islam jaman sekarang:
1. teroris
2. terbelakang dalam penguasaan iptek
3. tercerai berai
4. ada yang menjalankan syariat, ada yang tidak
5. masyarakat Islam dan negara yang tidak adil
6. negara” Islam miskin dan korup
7. pemimpin Islam yang dzalim
dan bla bla bla lainnya. Ga bisa dipungkiri banget emang ini kenyataan. Gw sendiri udah males ngebahas hal” yang kayak gini. Gimana juga gw masih sering berada di kawasan nyeleneh, maksudnya yang ga mesjid sama sekali. Kalo soal umat Islam yang ga menjalankan syariat,, weits! Mata syapa di Indonesia ini yang ga ngeliat?

Ilmuwan itu  Faatir: 27 – 28
Orang yang mampu menangkap hikmah dibalik pembuatan perumpamaan buat manusia
Nah lo,, HLL nih, High Level Language. Bahasa dewa. Gw sendiri ga ngerti. Pokoknya mah ilmuwan itu adalah ulama. Ga terbatas di pengetahuan alam aja tapi juga ilmu agama nya kuat. Hehe,, gw adalah orang yang sangat ga pantes ngebahas hal ini, secara IP cuma 2 koma sekian,,

Nah, ciri” ulama itu:
1. pengetahuan benar
2. mampu membedakan pengetahuan yang melalui indera, akal, melalui jalan syara’
3. mampu membedakan haram, halal, ga bo’ong
4. tahu konsekwensi
5. bersifat pasti
6. universal


yah, dan lalalalala lainnya. Gw gimana sih? Catetan ga lengkap gini.

Anyway, penekanan materi ini adalah gimana caranya elo, elo, dan elo (sambil nunjuk” muka orang) belajar yang bener supaya Islam maju! Muka gw dong yang ditunjuk. Hahaha,,

Sedikit cerita dari si bapak materi. Bapak ini ngambil S2 or S3 nya di Jepang, which is a place that you have to study hard trully. Pak Sanny bertanya:
Mahasiswa sekarang belajarnya berapa lama si?
Lo tau ini pertanyaan syapa yang jawab? Yaaaaa,,, gw gitu deh. Secara gw paling depan dan ditunjuk beliau pula buat jawab. Gw jawab aje
Dua jam, pak --- bo’ong tuh
Pake ada sorak sorai dari ikhwannya gtu. Ehm, jadi ga enak. Halah!

Pak Sanny bilang:
Kurang!
Jam belajar segitu di Jepang ga ada apa”nya. Di sana itu tiap mahasiswa musti belajar paling enggak 16 jam seharinya. Saya punya seorang teman yang kerja part time, karena mahasiswa jepang pantang pake uang sendiri buat kuliah. Dia itu kuliah dari jam 7-sore, sore sampai malam dia kerja, malam sampai jam 11 dya baru sampe rumah, belajar sampe jam 1, besok pagi diulang lagi


Gw: buseeeett,, hebat bener yak? Jadi gitu tuh caranya supaya bisa kuliah di Jepang? Okeh, gw bakal begitu.


Sedikit tambahan dari kuliah Pak Tommy:
Orang Jepang itu ga kenal yang namanya tidur siang. Jadi saya waktu kuliah di sana juga sempet stress karena susah sekali menahan rasa kantuk saat siang hari. Saya terpaksa minum kopi supaya ga tidur saat kuliah. Kemudian mahasiswa di sana itu punya pelampiasan stress yang efektif, yaitu olahraga

Anak” kelas: HAH?!!

Iya, jadi kalo istirahat siang, lapangan lari, gym” kampus itu penuh dengan mahasiswa yang exercise. Karena mereka tahu kalau memang ini jalur yang paling baik untuk pelampiasan stress.


Iye,, iye, pak.


Disimpulkan, kultur Jepang adalah kultur kerja keras, kultur cepat! Gw, elo musti belajar membaca cepat, berjalan cepat, berfikir cepat! Gw rasa emang itu metode yang musti kita pegang! Mau Indonesia berubah ga? Mau Islam berubah ga?


-----------------------------

Rasa malu hinggap di hati ini lagi, waktu menulis ulang catetan DMM. Apa iya sekarang gw udah kerja keras?

Cuih! Belom! Gw belom ngapa”in!

IP apa kabar, sayang?

No comments: