Monday, June 30, 2008

Ghost Whisperer


Kalo di-Indonesia-kan artinya: Pembisik setan. Hwahahaha,,

Dalam rangka menyampah di rumah tante gw,gw nonton DVD-DVD film seri yang lagi hot di TV, apalagi kalo bukan film korea, Hwangjini. Hehehe,, beside that, gw juga lagi nonton film serial asing lainnya, berjudul Ghost Whisperer.

Karena film Hwangjini itu diputer di TV, maka gw memutuskan ngebahas Ghost Whisperer aja yah. Film ini dibintangin sama Jennifer Love Hewit sebagai Melinda Gordon, seorang istri dengan kemampuan speak to the dead sejak dia kecil. Suaminya, yang gw ga tau siapa pemerannya (tapi ganteng), mempunyai pekerjaan sebagai tenaga medis yang ngerti istrinya punya kemampuan lebih.

Biarpun serial, tiap episode nya ga saling berkaitan. Ini cuma cerita tentang hantu-hantunya si. Polanya itu Melinda ngeliat hantu, si hantu minta tolong dia ngapain lah itu, si hantu cross over, selesai deh satu episode.

Hantu-hantu di sini ceritanya yang arwah penasaran yang ada urusan belum terselesaikan di dunia dan minta tolong buat diselesaiin. Until know, sekitar 9 episode gw tonton, belom ada yang bener-bener berkesan sih. Berkesan ya ada,, karena gw penakut jadi kesan ketakutan udah pernah gw rasain saat si setan" itu tiba-tiba muncul. Oh, betapa jantungku tidak kuat dikagetin.

Jadi teringat beberapa hari yang lalu, one of my friend posted something in his blog. Dia bercerita betapa tiap seorang itu akan menyesal meninggal though kehidupan dunianya sempurna. Even seseorang bekerja banting tulang tiap hari buat nyenengin istrinya, saat meninggal dia akan menyesal ga sempet bilang a simple word as "I Love You". Gw bingung kenapa begitu aja bisa jadi penasaran dan ga cross over.

Bayangkan kalau kita sebagai Islam, sebagai makhluk Allah bermain dalam film ini. Bayangin kalo elo seseorang yang nunda-nunda sholat lo, kemudian setelah satu jam berlalu dari adzan, elo dapet serangan jantung, dan lo meninggal. Andai Melinda Gordon ini bener ada, gw bakal nyamperin dia dan minta tolong dia gantiin sholat gw. Atau saat gw meninggal, gw masi punya utang pulsa ke Desi. Gw bakal nyamperin Melinda Gordon, dan minjem uang dia buat bayarin pulsa gw.

Nyatanya?

sayang, ini cuma film. Ga ada Melinda Gordon dalam hidup nyata kita. Yang kita percayai, ga ada yang namanya arwah penasaran karena suatu hal belum terselesaikan. Terus?

Lo semua udah cukup pinter dengan apa yang sebenarnya pengen gw sampaikan. Manfaatin waktu yang masih ada sekarang sebaik-baiknya, jangan sampe kita jadi "penasaran". Ga ada Melinda Gordon atau orang laen yang bisa memenuhi "penasaran" kita. Tentunya film ini jadi pengingat buat gw juga (disamping hiburan yah), kalo waktu itu adalah kehidupan.

gw masih belajar,, kita semua masih belajar untuk memanfaatkan waktu kita. One last word: Don't count every second, but make every second count. Hehehe,, wise word dari piring hiasan...

1 comment:

huangqing said...
This comment has been removed by a blog administrator.