Friday, June 13, 2008

DMM 2008 (buat gw) 2 – 6 Juni

Finally, setelah pergulatan penuh peluh dengan folder meracik,, gw berangkat DMM (Diklat Mahasiswa Muslim) pada hari Selasa sore, tentunya si folder belon selesai bener. Nitip sama Diana deh. Hehehe,,

Eh, ntu DMM keren bener yak! It was totally full of meaning! Phew! Where should I start yah?

Pertama, waktu gw nyampe di Cibodas-nya, kan jam 9 malem tuh, langsung ikut materi. Dahsyat yah? Ya iyalah,, orang masih capek dah disuruh ikut. But it was worth. Totally cool! Materi nya given by Pak Hengki dari PT Rekayasa Industri (Rek-In), sebuah perusahaan yang its live its Indonesian. Nasionalis banget. Di situ beliau menunjukkan hasil karya” anak bangsa (cieeehhh,,) yang ga kalah dari luar negeri.

Aduh,, jadi bingung mau jelasin apa lagi,, banyak banget deh. Pokoknya. Ya udah, gini aja deh. Sekarang gw bahas yang Rek-In,, besok lanjutannya.. Bener” ga bisa ditinggal

Lanjut,,

Rek-In, diketahui lebih lanjut waktu kunjungan industri, ternyata BUMN! Milik negara! Menurut gw, pantes aja,, emang musti gini yah ni negara. Ada usaha ngembangin usaha sendiri.

The truth is, semua itu cuma in the beginning. Sekarang pemerintah cuma megang 30% saham Rek-In, sekali lagi, ini diketahui setelah kunjungan industri. And you know what? 95% pekerja Rek-In adalah cowok!

My friend, Sarah, said a joke from my senior: “Ini mah bukan we want to be, tapi we want to get!”. Hahahaha,, it’s funny! Secara Sarah dan senior gw, off corse, dari Farmasi. Bukan berarti kita dari Farmasi yah, tapi yang kunjungan ke Rek-In ntu 12 ikhwan, 8 akhawat. Dahsyat!

Tetep aja,, ibu sekretaris yang nerima anak” ITB ini di Rek-In, cerita kalo pakerja di lantai atas udah pada dandan waktu tau kalo bakal ada mahasiswa cewek yang maw dateng. Agak” males ya dengernya. Tapi,, manusia kok..

Back to focus!

Rek-In sekarang lagi ngerjain proyek pipa bawah laut yang mengalirkan gas dari pulau Jawa ke pulau Sumatera. Pak hengki cerita kalo proyek ini bener” ga maen” ngambil duitnya. So cool! Kapan lagi coba kayak beginian dibuat!

Terus, ada lagi proyek yang masih dalam pengembangan. Yaitu proyek algae yang menghasilkan energi. Tapi waktu di sana, dibilangin juga kalo penelitian di Rek-In ga bisa dilanjutin karena pemerintah ngasih banyak order ke mereka.

Bener” nasionalis, yang bener” ga tidur saat ada proyek


Sip,, dua jempol. Alhamdulillah, gw sangat berharap kalo Rek-In ini pelopor kemajuan bangsa Indonesia.

BTW, info tambahan sebagian besar pekerja Rek-In adalah alumni ITB, dimana ditekankan teknik Kimia dan mesin. Kalo elo adalah Ketua himpunan atau unit atau unit atau seorang yang aktif di organisasi dan punya IPK 3,5.. elo diterima di Rek-In.

Kualifikasi pekerja Rek-In: Pintar dan Gaul! (kayak jargon iklan kosmetik)

No comments: