Monday, May 12, 2008

GP 2008-Kampung 200

Uuuuuuhhh,,, gw belom belajar semua forsep nih,, Tapi hari ini ngelayap aja gtu seharian. Hahaha,,

Anyway

Tadi gw ke kampong 200, tempat dilaksanakannya kepanitiaan GP 2008 – Gamais Peduli 2008. At first sih, gw ga nge-plan sama sekali mau ke sana. Terus lo tau ga si? Itu kampung yak tinggal ngesot dari kosan gw. Ma men! Kemana aja gw selama ini? Sebel deh ah! Ga ada yang ngasi tau. Hehehe,,, nyalahin orang gtu sih

Jadi, kampung 200 itu adalah memang nama sebuah kampung di balik jalan sangkuriang, bandung dimana kondisi penghuninya di bawah garis kesejakteraan sebagian besar rakyat Indonesia.

Ini oleh” dari sana:


Gw dan Hema


Ini namanya Dinda


Ini Nur


Sri en the genk -- gw lupa syapa aja nih. Pokoknya yang paling tua itu Sri

Gw ketemu lagi sama Hema, pengamen kecil di simpang, Yani, Nur, Sri, Dinda,, de ele el lainnya yang gw lupa. Maafin ya dek! InsyaAllah, kalo ada umur, kakak ke sana lagi. Aku sudah jatuh cinta kepada kalian semua.

Awal gw dateng tuh yah langsung disuguhkan pekerjaan oleh si panitia untuk ”mengkondisikan anak-anak”. Gw bingung. Mengkondisikan? Lo kira!!!

Akhirnya di awal, gw Cuma bengong ga ngerti mau ngapain sampai ada anak yang manggil karena ada anak lainnya yang lagi nangis. Langsung lah gw lari –ciah! Sok peduli – gw datengin anak itu, bantu berdiri,, en gw cep”in semampu gw. Yah gini deh yang belum pengalaman punya anak.

Eh terus kakaknya marah gtu karena anak-anak lainnya nyalahin dya karena adeknya nangis en si kakak narik (baca:nyeret) adeknya pulang.

Masya Allah

So shoki mi

Tapi si mas” yang punya Botram ngambil anak kecil yang nangis dan berhasil mendinginkan suasana. Hehe,, gentle banget, mas! Tipe-tipe saya gtu deh. Ups!

Bis itu gw menepi dan ketemu sama anak” pengamen simpang, which is pernah kenalan en makan bareng sebelumnya. Ii,,,, lutu,,, SKSD sih,, tapi,, gw seneng. Apalagi si Hema,, meluk” gw muluk yak. Kayak si Dea,, haha,, Dea,, Mbak Sika kangen,,

Terus gw maen” sama mereka semua deh! Haha,, ga semua sih. Tapi,, still gw maen sama banyak anak dan temen” 2006.

Gw sangat merasa ga guna jadi mahasiswi selama ini. Kenapa anak-anak di kampung yang jaraknya cuma 200 meter dari kosan gw, mengalami hal yang ga pernah gw tau gmana rasanya. Kenapa selama ini gw ga peka?

Ga nyadar 200 meter dari gw ada orang yang makanpun susah,, sementara gw sendiri suka buang” uang seenaknya sebagai pemuasan diri kalo lagi kesel. My Robb,, hamba sangat rendah,, sangat ga rahmatan lil alamin

Malu!

Itu satu kata yang sangat menggambarkan kondisi gw sekarang. Ya Allah,, gw istigfar berkali” dalam hati kenapa gw ga nyadar”. Kenapa gw begitu sombong menganggap semua kenyataan hidup di depan mata gw tadi cuman fairy tale.

Disguist!!!!

I’m falling in love with all that children. I’m hoping I’ll be back meeting them again

No comments: